Blog Ini Berisi Tentang Curahan Hati, Cerita Ketika Jalan-jalan, Ngulik-ngulik Makanan dan Tempat Nongkrong, Kadang Juga Bahas Yang Lain. Intinya Blog Ini Gado-gado Banget. Awas Kalau Bacaannya Bikin Nagih, Hehehe.

Sabtu, 24 November 2018

Jalan-jalan Ke Peninggalan Zaman Belanda: Keliling Pabrik Gula Jatiroto Kabupaten Lumajang

Jalan-jalan Ke PG Jatiroto
Halo kembali bersamaku melankolis muda, hehe. Kemarin aku jalan-jalan lagi nih. Buset dah, pokoknya tiada hidup tanpa jalan-jalan deh. Gak ada bosennya. Nah jalan-jalan kali ini aku mengunjungi salah satu peninggalan zaman Belanda yang ada di kawasan Kabupaten Lumajang. Udah pada tau belum kalau di Lumajang ada salah satu peninggalan Belanda yang masih tetap dirawat dan tetep eksis sampai saat ini? Belum kan? Baca terus deh biar tau.

Pabrik Gula Jatiroto atau yang biasa disebut PG Jatiroto oleh masyarakat sekitar merupakan salah satu peninggalan Belanda yang terbilang cukup besar. Berdiri sejak 1905 dan didirikan oleh perusahaan swasta milik Belanda. Terbilang cukup tua kan, hehehe. Seaabad lebih dan sampai saat ini bangunannya masih terjaga. Oh iya saat ini PG Jatiroto sudah dalam naungan PT. Perkebunan Nusantara XI, *aku baca kemarin di tugu selamat datangnya*.

PG Jatiroto sendiri berada di Desa Kaliboto Lor Kecamatan Jatiroto. Jaraknya sih kurang lebih 23 KM lah dari pusat kota. Nah kebetulan banget kemarin aku diajakin nih untuk ke salah satu pabrik gula yang notabennya masih peninggalan Belanda ini. Seumur-umur emang belum pernah masuk sekalipun aku. Makanya aku antusias banget nih. Yah namanya juga momennya pas. Ketika butuh jalan-jalan, ada yang ngajakin jalan. Ya kuy aja lah kan , hehe.



Waterpark PG Jatiroto
Saat pertama masuk, yah pastilah ada satpam yang menjaga. Kebetulan bukan aku yang lapor, jadi ya gak dapet ID visitor deh. Padahal pengen banget tuh foto sambil pake ID visitor. Tapi tak apa, lanjut aja. Jadi aku gak dateng sendirian, aku barengan sama tim. Setelah mobil di parkir, barulah menuju sasaran. Dan setelah aku turun dari mobl, aku kaget nih. Ternyata ada Water Park di kawasan PG Jatiroto. Aku baru tau kalau yang satu ini. Gak sempet masuk sih tapi aku foto bagian depannya aja. Pengen sih masuk, tapi kan ada urusan lain. Mungkin bisa lah lain kali aku bisa dateng dan sedikit cerita, hehe.

Nah ngapain sih aku ke PG Jatiroto? Ini nih yang akan jadi pembahasan. Sampe-sampe aku gak masuk ke PG Jatiroto, hehe. Sebenarnya aku ke PG Jatiroto ini untuk melihat bagaimana sistem limbahnya. Tapi sayangnya, aku gak pas nih. Ternyata musim giling tebu berada di bulan April sampai Oktober. Dan sekarang udah November, huhu. Jadi gak ada penggilingan yang dilakukan. Yah tak apa lah. Yang penting kelili-keliling deh.



Kantor Utama Nih
Kemarin tuh aku masuk ke sekretariat ISO. Melihat situasi dan keadaan bagaimana para karyawan yang sedangg bekerja. Ternyata nih yah, meskipun tidak dalam musim giling, para karyawan tetap sibuk. Layaknya pegawai kantor lain deh. Untuk ruangannya sih bagus banget. Yang sempat lah ngambil foto, hehehe. Dikit-dikit ngambil foto kalau aku ini. *Kaum millenial, jadi ya harap maklum*.



Setelah lama menunggu, akhirnya orang yang ditunggu dateng. Dia adalah karyawan yang bertugas sebagai pengolahan limbah dari hasil giling tebu di PG Jatiroto. Jadi aku dan tim sebenarnya mau menemuinya untuk melihat proses pengolahan limbah. Ngobrol-ngobrol cantik dulu sama dia, hehe. Setelah ngobrolnya puas, aku dan tim langsung menuju tempat pengolahan limbah.



Tempat Pengoahan Limbah Cair PG Jatiroto
Ternyata nih, tempat pengolahannya jauh banget coy dari kantor pusatnya. Kudu naik mobil dulu. Secara dong, luasnya aja 12 hektare. Kalau jalan kaki mah bisa ngos-ngosan dulu sebelum sampe tempat. Kurang lebih 5 menitan kalau naik mobil, akhirnya sampai juga di tempat pengolahan limbah. Sebenarnya kalau dipikir, bagus juga tepatnya kalau dibuat hunting. Kayak ada seperti jembatannya gitu, instagrammable deh. Tapi kalau mau hunting susah juga sih perizinannya, hehe. Aku aja cuma ngambil foto beberapa aja kok. Yang penting ada buat konten.

Bagus Kan?
Lama aku berkeliling di tempat pengolahan limbah ini. Bahkan aku sempat masuk ke salah satu tempat untuk menimbun limbah olahan. Gede banget coy. Kurang lebih dalamnya 5 meter dan luasnya 10 meter. Aku aja sempet merinding kok pas masuk, hehe takut coy. Nanti ada video di akhir tulisan kalau penasaran dengan kondisi tempatnya. Katanya sih, kalau udah di penghujung musim giling, ada event mancing gitu di tempat pengolahan limbah ini. So, buat kalian yang hobinya mancing bisa tuh dateng kesini. Gratis pula katanya mas yang ngaterin, hehe.

Oh iya, sebelum masuk kawasan pengolahan limbah, ada tempat yang bagus memang buat hunting lagi. Pernah liat juga para anak hits ngambil foto di tempat itu. Tapi aku juga gak sempet buat berhenti ngambil foto tempatnya. Nanti bisa liat deh di Instagram, dengan tagar #PGJatiroto. Anak-anak hits dan banyak photographer ngambil foto di tempat itu.



Kata-katanya Gokil Gaes, hehehe
Ada satu lagi yang unik di PG Jatiroto. Banyak rambu keselamatan kerja yang kata-katanya gokil. Hal ini bisa memacu dan lebih diingat oleh para karyawan yang sedang bekerja. Mungkin itu sih yang diharapkan oleh pihak PG Jatiroto. Kalau udah diinget dan memacu, karyawan kan bisa lebih produktif dan lebih hati-hati lagi dalam bekerja. Kan bisa semakin banyak pula hasil yang didapatkan. Bener gak? Aku sih agak inget kalau masalah ini. Dulu pernah dapet mata kuliah K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja).

Mungkin itu aja sih yang bisa aku ceritain tentang pengalamanku saat ke PG Jatiroto. Sekali lagi ini ada the first alias pertama kalinya aku ke tempat ini. Semoga peninggalan zaman Belanda ini akan terus eksis sampai anak cucu nanti. Perawatannya lebih di tingkatkan. Kalau udah gitu kan bisa berkontribusi untuk daerah. Dari segi wisata dan industrinya. Kalau ada pertanyaan seputar PG Jatiroto atau kontenku kali ini, bisaa langsung komentar aja yak. Pasti dibales kok. Terimakasih. 


Video Di Tempat Penampungan Nih

Read More

Minggu, 18 November 2018

Weekend Seru Di Kota Pahlawan: Satu Hari Di Coco Festival Indonesia 2018


Coco Festival Indonesia 2018

Halo semua kembali bersamaku melankolis muda hehe. Kali ini aku cerita tentang jalan-jalan lagi nih. Kek-nya udah lama nih gak bahas yang satu ini. Jalan-jalan kali ini bertepatan saat Hari Pahlawan yakni 10 November kemarin. Udah lama juga kan gak keluar rumah, jadi ya semangat banget aku buat jalan-jalan. Kemana sih? Dan ngapain juga? Penasaran kan. Baca terus yuk. Ada video keren juga soalnya.

Tepat tanggal 10 November kemarin aku dateng ke kota pahlawan. Pas banget di hari pahlawan jalan-jalannya ke kota pahlawan. Dimana sih kota pahlawan itu? Surabaya adalah salah satu kota yang di Jawa Timur yang juga menjadi Ibu Kota Provinsi. Nah Surabaya ini nih yang disebut dengan kota pahlawan. Jarak dari tempat tinggalku sih kurang lebih 110 km, yah setengah hari perjalanan lah.

Ngapain sih aku di kota pahlawan? Nah ini nih yang akan aku ceritain begitu detail, hehe. Aku dateng ke Coco Festival Indonesia 2018. Salah satu acara festival kreatif yang diadakan oleh kolaborasi Bank Mandiri dan PT Telkom Indonesia. Nah disini nih ajangnya kaum milenial untuk menuangkan aspirasi positifnya. Karena aspirasi tersebut akan diberikan penghargaan dengan total sampai ratusan juta rupiah. Bukan cuma acara penghargaan aja sih. Ada hiburan juga yang disuguhkan dalam Coco Festival Indonesia 2018 ini. Oh iya hampi kelupaan, tempat acara seru ini ada di Museum Kapal Selam Surabaya.



Kawasan Museum Kapal Selam Surabaya

Singkat cerita, aku udah di museum kapal selam *terbang kali yak langsung sampe*. Nah aku dateng tuh masih belum rame banget tuh. Jadi sempat juga aku keliling-keliling museum. Nah di museum ini juga ada kapal selam asli, bukan replika. Di kapal selam ini sempat juga ngambil-ngambil foto sama video. Ternyata nih, di dalem kapal selam itu gak seperti yang ada di bayanganku. Terbilang sempit sih menurutku. Tak sama seperti pandangan dari luar yang begitu luas.



Tempatnya Santai Banget Kan?

Setelah puas berkeliling keluar masuk kapal selam. Aku juga keliling-keliling menikmati suasana yang ada. Dan bener, aku menemukan tempat untuk bersantai untuk menikmati suasana kota Surabaya. Ada tuh di deket sungai tempat untuk duduk santai. Begh kalau bawa pasangan mah bisa so sweet gitu, ya berhubung aku sendirian ya aku nikmati sendiri deh *miris banget sih, hehehe*.

Lanjut nih, sore menjelang. Acara Coco Festival Indonesia 2018 sudah dimulai. Waktunya untuk bertemu dan berkumpul dengan para kaum milenial. Mereka pada antusias banget euy. Pada pake baju ala-ala pahlawan gitu. Jadi malu sendiri nih karena aku cuma pake baju biasa-biasa aja. Seneng banget ternyata masih banyak mereka yang begitu besar jiwa nasionalismenya di era yang seperti saat ini. Memang acara Coco Festival Indonesia 2018 ini keren banget. Bisa menghadirkan para kaum milenial. Eh yang dateng bukan cuma dari daerah Surabaya doang kok. Dari seluruh Indonesia juga dateng. Kurang lebih 3000-an kaum milenial berkumpul jadi satu di area Museum Kapal Selam Surabaya.



Ini Nih Foto Yang Bisa Gerak, Hehehe

Di Coco Festival Indonesia 2018 kali ini juga terdapat stand-stand yang menjual beberapa produk olahan makanan dan juga souvernir. So, bisa tuh sekalian belanja-belanja hehe. Eh gak cuma itu aja, ada tempat untuk foto juga. Itu lho yang kalau foto bisa gerak. Apa sih namanya, hehe. Ya itulah namanya ya, *maapkeun gak ngerti namanya*. Oh iya aku juga sempet cobain foto nih. Pastinya aku gak sendirian tuh nyobainnya. Jadi aku bareng temen-temen blogger lain yang dateng kemarin.

Penghargaan apa aja sih yang diberikan saat Coco Festival Indonesia 2018 ini? Nah ternyata banyak juga lho yang mendapatkan penghargaan. Kategorinya ada 4 deh kalau gak salah. Ada di bidang transportasi, lifestyle, nature, dan infrastruktur. Dan dari 4 itulah diambil pemenang santri, mahasiswa, dan non mahasiswa. Weh pokoknya keren banget buat mereka yang udah dapet penghargaan. Mereka the best lah.



Ibu Menteri BUMN Yang Kece Abis, Ibu Rini Soemarno

Hari semakin gelap, dan kaum milenial semakin banyak yang dateng. Begh ribuan orang deh pokoknya. Ternyata saat malam menjelang, salah satu sosok wanita tangguh yang jadi panutanku juga hadir. Siapa sih dia? Dia adalah Ibu Rini Soemarno, Menteri BUMN RI. Dengan mengenakan pakaian khas pejuang zaman dahulu, beliau menghampiri kaum milenial yang sudah berkumpul mulai sore hari. Seneng banget bisa ketemu lagi. Sempat beberapa bulan lalu ketemu juga. Dari pertemuan awal itulah yang menjadikanku memiliki pandangan lebih terhadap beliau. Beliau mendukung banget tuh memang sama kegiatan-kegiatan untuk kaula muda milenial.

Hadirnya Ibu Rini memberikan nuansa yang begitu berbeda. Eits, Ibu Menteri gokil satu ini juga memberikan beberapa pesan terhadap kaum milenial yang udah hadir di acara Coco Festival Indonesia 2018. "Buat para kaum milenial, yang negatif-negatif buang jauh-jauh. Jangan sampai menghambat laju untuk lebih maju. Dan Jangan sampai terpengaruh oleh HOAX" itu sih pesan Bu Rini. Selain memberikan pesan-pesan untuk para milenialis. Bu Rini juga memberikan kesempatan untuk beberapa yang hadir untuk bertanya. Aku gak dapet kesempatan untuk tanya nih. Padahal mah undah optimis kemarin tuh bakalan di tunjuk, hehe.



Rame Banget Kan?

Oh iya, ada penampilan dari salah satu band terbaik juga nih di Coco Festival Indonesia 2018, yakni dari Soulfull. Huhu tapi salah satu lagu yang dibawakan bikin baper euy. Udah lagi gak bawa pasangan kan, malah dikasih lagi melow selow dan menusuk hati. Ya baper deh jadinya, *pokoknya baperan aku ini*.


Ada Pesta Kembang Apinya Juga

Mungkin itu aja sih sedikit ceritaku saat menikmati weekend ku di Kota Pahlawan Surabaya, yang pas banget di tanggal 10 November dan juga kebetulan hadir dalam acara Coco Festival Indonesia 2018. Kesanku, gak nyesel Dateng di acara yang satu ini. Mungkin next time bisa tuh aku bakalan cerita-cerita tentang tempat-tempat nongkrong atau semacamnya yang ada di sekitar Kota Pahlawan Surabaya, *aminn*. Kalau ada pertanyaan seputar Coco Festival Indonesia 2018 atau tentang jalan-jalan ku kali ini, bisa langsung komentar aja yak. Bakalan dibales kok, hehehe. Terima kasih.


Kondisi Di Dalam Kapal Selam

Kondisi Dalam Kapal Selam 2


Read More

Rabu, 31 Oktober 2018

Indonesia Masih Dalam Duka: Kota Palu Dan Sekitarnya Masih Mencoba Melakukan Pemulihan

Duka Masih Menyelimuti Indonesia
Foto: jadimandiri.org

Halo kembali bersamaku melankolis muda, hehe. Huft, akhir-akhir ini negeriku banyak menderita duka. Entah mengapa hal ini bisa terjadi. Apakah memang tuhan sayang terhadap negeri ini atau hal ini adalah teguran. Salah satu duka yang menggemparkan negeri ini bahkan sempat menjadi pemberitaan di media internasional adalah gempa dan susulan tsunami di Palu dan sekitarnya. Kali aku akan bahas hal itu. Baca terus yuk biar tau bagaimana keadaan Kota Palu dan sekitarnya saat ini.

Kota Palu sebelumnya merupakan sebuah tempat yang damai. Aktifitas kota ini dan beberapa kota sekitarnya juga terbilang sudah baik. Dari sektor perekonomian, pariwisata, industri, maupun sektor-sektor lain sudah bersinergi. Namun sebulan yang lalu, hal ini menjadi berubah 360 derajat. Duka pun datang menimpa. Gempa sebesar 7,4 skala richter mengguncang Palu dan sekitarnya. Yang kemudian diikuti oleh air alut yang menggulung “Tsunami”. Betapa terkejutnya, karena sebelumnya tak lama sebelum itu, gempa juga menggoncang daerah Lombok dan juga masih memberikan bekas duka yang mendalam.

Sudah sebulan lebih beberapa hari duka yang menghampiri Palu dan sekitarnya terjadi. *Apakah Palu masih terbayang trauma duka?*.  Sepertinya duka memang tak bisa sekejap menghilang begitu saja. Apalagi trauma mendalam akan membekas. Namun Palu dan sekitarnya sudah mulai beranjak. Membenahi semua yang sudah diluluh lantakkan oleh alam. Dan itu semua juga berkat dukungan seluruh masyarakat Indonesia, bahkan masyarakat dunia juga.


Pembangunan Untuk Memulihkan Palu
Foto: jadimandiri.org

BUMN bersama para relawan serta pemerintah terus melakukan usaha pemulihan Palu dan sekitarnya. Di salah satu desa yakni di desa Tolu dan Sibulaya contohnya. Pemulihan yang dilakukan adalah membangun 400 rumah hunian sementara untuk masyarakat yang menerima dampak dari gempa.

BUMN hadir untuk negeri melalui Bank Mandiri lah yang berperan besar untuk melakukan pemulihan ini. Fasilitas lain yang menunjang pemukiman pun juga dibangun seperti toilet, aula sederhana, sekolah sementara dan termasuk sekolah sementara untuk anak-anak. Hal ini dilakukan karena masyarakat pastinya menginginkan kenyaman dalam melangsungkan hidup.



Pekerja Yang Melakukan Pembangunan
Foto: jadimandiri.org

Pembangunan Sekolah Sementara
Foto: jadimandiri.org

Yang sangat menjadi sorotanku adalah pembangunan sekolah yang tengah dilakukan. Ini adalah sebuah tindakan yang sangat baik. Karena anak-anak lah yang memiliki tingkat trauma tinggi terhadap suatu kejadian. Dengan dibangunnya sekolah kembali, mereka dapat menimba ilmu kembali. Menerima wawasan baru. Dan juga mereka akan menerima pemulihan mental yang dilakukan oleh guru. Karena ditangan anak-anaklah suatu saat nanti daerah akan dibangun kembali seperti semula, bahkan bisa akan lebih maju. Nah, makanya jangan sampai mereka larut dalam trauma mendalam karena duka yang sudah menimpanya. Ini nih alasan pembangunan sekolah sementara.

Oh iya, pembangunan rumah tinggal sementara untuk guru pengajar juga dilakukan lho. Tempatnya tepat berada di depan sekolah sementara. Jadi guru pengajar tak lagi kebingungan lagi untuk tinggal. Ini sangat membantu para siswa kedepannya. Kalau siswa kebingungan tentang sesuatu yang berhubungan dengan mata pelajaran, kan siswa bisa tuh dateng langsung ke rumah gurunya. Kan deket.


Ibu Rini, Menteri BUMN Datang Langsung
Melihat Kondisi Pembangunan
Foto: jadimandiri.org

Oh iya, kemarin Ibu Rini, Menteri BUMN juga menyempatkan datang langsung melihat bagaimana proses pemulihan yang dilakukan oleh BUMN. Kedatangannya pun disambut dengan hangat oleh para masyarakat. Bu Rini juga ingin merasakan apa yang sedang masyarakat. Ketika sesaat Bu Rini datang, dengan gaya casual dan friendly-nya, beliau langsung menuju dapur umum. Ngapain sih di dapur umum? Nah jadi pertanyaan besar nih. Ternyata Bu Rini Mengambil KaledoMakanan khas di daerah ini” untuk diberikan ke Pak Tiko, Direktur Utama Bank Mandiri.


Bu Rini Bersama Dirut Bank Mandiri dan Staf Desa
Foto: jadimandiri.org

Gak hanya ngambilin sih, Bu Rini juga mencoba langsung Kaledo, yang memang rasanya enak banget. Beliau juga disuguhi durian dari Parigi yang ukurannya gede banget. Sampe-sampe Bu Rini kaget tuh liat ukurannya. Setelah menikmati hidangan yang sudah disuguhkan, Ibu Menteri yang supel ini juga menyempatkan berbincang dengan dirut Bank Mandiri dan staf desa. Menanyakan bagaimana kondisi pemulihan yang dilakukan dan kondisi para pengungsi yang ada.

Bu Rini juga menyempatkan untuk berkeliling melihat kondisi langsung. Salah satunya ke sekolah sementara yang sudah dibangun. Melihat anak-anak kembali bersekolah. Memberikan kata-kata mutiara untuk memotivasi anak-anak. Ini nih salah satu pesan beliau “Belajar yang rajin ya, agar suatu saat nanti bisa menjadi orang hebat dan dapat membangun desa kembali semula”. Memanglah beliau sangat menginginkan Palu bisa kembali seperti semula. Menjadi tempat yang aman dan tentram.



Perform Anak-anak Menyambut Bu Rini Di Aula Bersama
Foto: jadimandiri.org

Saat mengunjungi aula bersama. Bu Rini disambut dengan perform dari paduan suara anak-anak yang menyanyikan lagu. Sempat terlihat ada yang meneteskan air mata. Saking harunya membawakan lagu, yang ternyata nih lagunya tentang kejadian bencana yang telah menimpa mereka. Perasaan haru dan bangga melihat meraka.

Pembangunan yang sudah hampir rampung semua. Banyak fasilitas yang sudah bisa digunakan kembali, seperti ATM, Bank, Bandara, dan masih banyak lagi fasilitas lain menandakan Palu dan sekitarnya sudah mencoba bangkit. Relawan pun masih juga masih banyak tersebar. Membantu para masyarakat dan mencoba meringankan beban yang ditanggung. Kembalilah seperti semula, itulah harapan dari Inonesia. Indonesia akan tetap terus mencoba membantu.



Para Relawan Yang Masih Setia Membantu
Foto: jadimandiri.org

Keharmonisan Relawan Dan Pengungsi
Foto: jadimandiri.org

Mungkin itu aja sedikit kisah Palu dan sekitarnya yang sudah membaik kondisi dan keadaannya. Yuk terus berikan suport dan bantuan. Duka mereka yang ada disana juga duka kita semua yang ada di negeri ini. Kalau ada pertanyaan seputar tulisan ini, langsung komentar aja yak. Bakalan dibales kok. Terimakasih. *Keep Spirit, Indonesia always with you*
Read More

Sabtu, 27 Oktober 2018

Kisahku Jadi Player Moba Analog Mobile Lagend: Game Online Yang Masih Eksis Di Semua Kalangan

Game Online Mobile Lagend
Halo semua kembali bersamaku melankolis muda, hehe. Bosen nih seriusan dah, masak iya aku bahas jalan-jalan mulu. Oke deh, fix bakalan bikin konten yang gak berhubungan dengan jalan-jalan di konten kali ini. Tapi kalau gak bahas jalan-jalan bakalan nulis apaan? Yeee penasaran kan, hehe. Baca terus deh. Pokoknya masih berkaitan dengan hobiku kok.

Baiklah, aku mulai. Semenjak hadir dunia baru di Indonesia. Dunia yang menjadi trending di kalangan remaja, orang dewasa, bahkan anak-anak kecil. Aku pun juga ikut merasakan euforianya. Moba Analog, itulah dunia baru saat ini. Nah salah satu yang booming nih ya, sampe viral-viral yakni Mobile Lagend. Nah aku nih yak, salah satu pemainnya nih, hehehe. Gimana ceritanya aku sampe download ini game? Kuy lah baca terus.

Dulu kalau gak salah masih 2017. Sebelum viral banget ini game. Waktu itu game online masih dikuasai COC. Aku pensaran liat salah satu temen yang hp-nya miring mulu. Ketika aku tanyain nih, ternyata dia lagi main Mobile Lagend. Awalnya sih biasa aja. Belum penasaran dengan ini game. Tapi selang 3 hari *inget banget sama tanggal download, tanggal jadian inget gak? Eh lupa belum jadian, wkwk*, aku mulai penasaran dan mulai download ini game.

Awalnya gak ngerti banget dengan ini game. Mau ngapain dah awalnya gak tau. Setelah tanya-tanya akhirnya bisa tuh, yah meskipun gak jago, hehe. Tetep aja main aku meskipun sering kalah. Saat itu sih emang lagi pas banget lagi pusing dengan Tugas Akhir. Yahh mahasiswa juga punya titik jenuh kan.



Udah Epic Aja, Solo Player Ini

Setelah satu bulan aku masih di tier Master, wkwk. Noob kan aku. Tier itu kayak devisi gitu deh. Devisi di Mobile Lagend tuh ada 7, ada Warrior, Elit, Master, Grandmaster, Epic, Lagend, Mythic. Aku masih di devisi tiga tuh kan, hahaha. Eits, sekarang gak lagi. Sekarang aku udah di devisi Epic nih. Yah masih gak jago juga sih. Kalo jago mah pasti udah di Mythic, hehe. Aku juga main game kalau gak lagi riweuh sama kerjaan. Kalau lag riweuh mah gak kesentuh ini game.

Mobile Lagend memiliki daya tarik bagiku. Kenapa aku bilang gitu? Yah, saat ini udah banyak moba lain yang bermunculan, tapi peminat Mobile Lagend masih banyak. Mereka banyak yang masih setia. Walaupun ada juga yang udah pindah ke moba lain. Dari game yang satu ini banyak kisah yang ku lalui. Ada nih waktu main game, eh ternyata ditengah permainan calon doi telepon. Nah ini nih, kalau lagi dalam game ada telepon adalah suatu masalah yang besar. Karena saat tu akan menghadapi pilihan hubungan kandas atau bintang dalam game lepas, wkwkw miris gak tuh.


Hasil Main Saat Jam Malam, Gak Ketemu Bocah

Bukan hanya itu sih. Aku juga ada pengalaman dalam game yang paling ditemui, yakni player AFK (meninggalkan game) dan player bocah. Waduh susah banget cuy kalau udah ketemu dua player ini. Bintang pasti lenyap. Permainan jadi gak seru. Hati panas pikiran keras. Bawaannya pengen ngegas. Lengkap kan hahaha. Pokoknya sering banget nih aku ketemu dua player ini. Sampe ada tuh tips dar para pro player, jangan main game Mobile Lagend ini saat jam pulang sekolah atau istirahat sekolah. Mainlah saat tengah malem *kalau ini main sama hantu, hehehe tengah malem mah waktunya tidur*. Makasih banget deh buat para pro player Indonesia deh. Banyak banget tips dan trik dari kalian.

Ehh di game ini juga bisa streaming. Nah bisa tuh dapet penghasilan dar game. Banyak kok yang berpenghasilan dari game ini. Tentunya buat mereka pro player. Yang udah pada Mythic, bintang udah ratusan bahkan ribuan. Player yang udah jago hero Fanny *hero paling susah dikendalikan nih di Mobile Lagend, dan aku gak bisa hero ini, wkwk*. Di game ini banyak hero pilihannya gaess. Ini nih yang aku suka. Ada dua hero dari Indonesia pula, Gatot Kaca dan Kadhita. Menghargai banget deh. Bukan dari Indonesia doang kok. Hero asli negara lain juga banyak.

Kompetisi untuk game ini juga banyak bertebaran. Mulai dari kompetisi online juga kompetisi langsung ditempat juga banyak. Ada juga yang kompetisi antar negara. Ada yang antar team juga. Di Indonesia juga udah banyak team yang isinya para top global dan pro player yang namanya udah menggaung di dunia. Dua team yang jadi idolaku mah RRQ dan EVOS. Seneng tuh kalau liat mereka yang main di dua team ini. Dan salah satu dewa youtuber gaming ada di salah satu team ini. Siapa dia? Dia adalah Jess No Limit. Kalau kalian player Mobile Lagend gak kenal dia mah berarti kalian player abal-abal hahaha.


User Marksman Dan Assassin

Mungkin itu aja sih ceritaku tentang game online Mobile Lagend. Jangan sampe putus sama pacar gegara game yak. Sakit coy di hati hahaha. Oh iya aku lumayan nih kalau main di role Marksman dan Assassin nih. Kalau mau main nih nama ID ku Bolijay18. Kalau mau mabar kuy lah. Tapi sorry yak kalau pas main nanti gak jago-jago banget, hehehe. Kalau masih anak-anak jangan kecanduan main game yak. Buat orang tua jangan sampai anak-anak lepas pantau kalau lagi main game. Kalau ada pertanyaan seputar Mobile Lagend, langsung komentar yak. Pasti dibales kok. Terimakasih.


Read More

Rabu, 24 Oktober 2018

Sensasi Aneh Saat Mencoba Jalur Lumajang Malang Via Ranupani Poncokusumo: Pemandangannya Bikin Nagih Coy




Halo semua kembali bersamaku melankolis muda, hehe. Kali aku pengen cerita tentang pengalamanku saat pergi ke kota Malang nih. Yah, jatuhnya sih masih dalam konteks jalan-jalan sebenarnya. Tapi masih belum banyak yang tau mungkin nih. Pokoknya sensasi jalur yang aku lewati kali ini bikin nagih. Kok bisa sih? Penasaran kan? Nah, yuk baca terus. Biar gak penasaran lagi.

Mulanya aku pengen jalan-jalan aja sih ke kota Malang. Maklum lah saat itu posisinya masih jomblo, haha *gak usah sebut jomblo juga kali yak*. Nah terus waktu itu pengen cepet aja tuh sampe di Malang. Terus ada yang ngasih saran tuh buat lewat jalur Ranupani Poncokusumo. Karena belum sempat lewat kan, penasaran tuh. Akhirnya ku pilih aja lewat jalur Lumajang Malang via Ranupani Poncokusumo ini.

Ketika pertama masuk tuh, hutan coy yang dilewatin. Aku kan berangkat sama adik tuh. Adik aja tanya mulu dah. *eh mas iki lewat kene tenan a?* kalau ditranslate sih *eh bang ini seriusan lewat sini*. Gak yakin dia coy, haha aku aja juga gak yakin sebenarnya. Yah tapi diem aja aku gak jawab. Yang penting kata temen lewat nih jalan cepet, gokil lagi. Tapi apaan nih gokil. Hutan mulu, gokil kalau sendiri terus ada apa-apaan. Bisa modar.

Satu jam melewati hutan akhirnya sampe tuh di desa Ranupani. Begh mungkin ini yang dibilang temen. View-nya keren banget euy. Banyak keliatan juga para pendaki nih, baik yang udah turun maupun baru mau naik. Asri banget. Berasa ada di Dieng *haha padahal belum pernah ke Dieng*. Adikku juga diem tanpa kata ketika nyampe desa Ranupani ini. Yaudah akhirnya lanjut aja deh. Motor masih belum mau berhenti nih. Greget dia kayaknya.



Spot Fotonnya Keren Banget kan

Sampe salah satu spot aku berhenti dengan sendirinya. Gokil banget. Hawa dingin yang khas pegunungan dengan view luar biasa menyambutku di spot ini. Saat itu panas sih, tapi juga dingin. Bayangin aja deh ada di ketinggian lebih dari 2000 mdpl, meskipun panasnya matahari menyinari dengan riang tetep aja dingin tuh. Aku sempetin foto di spot ini. Dan memang hasilnya begh, luar biasa coy. Ya karena pengaruh tempat yang instagrammable. Gak kalah deh dengan para artis MTMA, *muji diri sendiri mulu perasaan*.

Setelah melepas penat, kira-kira 15 menitan deh, lanjut lagi jalan tuh. Sebenarnya udah gak sabar pengen sampe Malang. Setelah beberapa lama melaju, jalan udah mulai turun tuh. Begh tajem-tajem pula belokannya. Pokoknya kalau motor matic, gak aku saranin deh buat lewat jalur ini. Kecuali gak boncengan baru boleh, tapi kudu hati-hati.

Pada satu ketika, rem motorku menemui kendala. Nah mulai panik nih, seriusan deh. Bisa-bisanya rem belakang gak ada fungsinya coba. Baru kali itu aku mengalami kejadian horor masalah rem. Yang panik bukan aku doang, adik pun begitu, haha. Tapi masih bisa berhenti tuh, sambil ngecek-ngecek ada apa dengan rem motorku. Aku siram air *barang kali kepanasan yak*. Ehh kurang ajarnya adikku yak. Sempet dia motret-motret. Katanya tempatnya bagus.



Sempat Juga Ganti Baju
Padahal Posisi Pusing Mikir Rem Motor

Aku perhatiin aja saat itu. Ehh adikku makin menikmati motretnya. Udah gak tahan tuh mikirin motor kan. Aku samperin aja. Dannn aku minta fotoin, hahaha. Daripada pusing kan mikirin motor. Ya ikutan deh motret-motret. Eits, bagus beneran ternyata. Sempatin juga saat itu ganti jaket. Yah biar keliatan keren dikit, hehe. Tapi ya gitu, mau motret harus nunggu kendaraan lewat. Kalau enggak ya kurang bagus hasilnya. Eh ini tempat fotonya di pinggir jalan, tapi bagus, instagrammable juga kayak di spot pertama berhenti untuk istrahat.

Setelah puas foto, eh baru keinget lagi dengan motor. Ternyata rem motornya sudah berfungsi kembali. Mungkin sengaja motor  nyuruh berhenti buat foto kali. Yaudah, tau motor udah ready, langsung tancap gas lagi deh. Dengan hati riang dapet stok foto banyak, melaju lah motorku. Tentunya akan lebih hati-hati deh. Pelan-pelan tapi pasti.



Spot Ke 3 Gak Kalah Keren Nih

Ehh gak berselang lama, ada tempat bagus lagi nih. Begh ya berhenti lagi deh. Terserah dah mau nyampe jam berapa, yang penting stok fotonya banyak, hahaha. Gak kalah instagrammable dengan spot pertama dan kedua. Nyempetin juga buat ganti baju. Ehh lebih tepatnya merangkap baju yang udah dipake dengan yang baru. Pokoknya biar tampil kece mah kudu berjuang deh. Yang aku tau nanti aku punya foto-foto bagus. Tempat yang ini pokoknya bagus deh. Cocok banget buat berfoto ria. Tapi ya gitu, kudu hati-hati karena memang tempatnya ada di pinggir jalan. Dan kudu sabar juga kalau ada kendaraan lewat. Proses ngambil fotonya akan terganggu soalnya.

Setelah 15 menitan, ku rasa cukup deh dengan beberapa foto yang ciamik. Stok untuk instagram udah banyak. Akhirnya aku jalan lagi deh. Yah capek juga berhenti mulu buat ngambil foto kan. Gak sampe-sampe juga ntar ke kota Malang. Ehh di jalur setelah ini juga banyak tempat destinasi wisata lho. Ada beberapa coba, kalau bahasa sundanya curug, kalau bahasa Indonesianya air terjun, hehehe. Kalau emang banyak waktu luang mampir dah aku saat itu. Ya berhubung gak punya yaudah lanjut aja. Sempat juga aku liat beberapa penjual kopi. Lumayan kan kalau mau istirahat sambil ngopi.

Setelah sampai desa Gubuk Klakah kecamatan Poncokusumo, jalannya udah lumayan. Halus dan gak nikung-nikung tajam gitu. Dan pastinya udah banyak juga rumah-rumah warga. Dan satu lagi, viewnya udah sama aja kayak di tempat lain hehe. Jadi gak bisa berhenti lagi buat ngambil foto. Nanggung juga kan, beberapa gas lagi udah sampek tuh di kota. Oh iya dari Gubuk Klakah ini hanya 30 menitan kalau gak salah buat ke kota Malang. Jadi total perjalananku dari Lumajang 4 jam-an deh. Itu juga sambil berhenti-berhenti karena problem dan memperbanyak stok foto hahaha. Tapi gak nyesel deh mau lewat jalur ini lagi kalau mau ke Malang.

Mungkin itu aja sih ceritaku saat mencoba jalur via Ranupani Poncokusumo dari Lumajang menuju Malang. Dengan beberapa kisah unik dan juga sedikit horornya, hehe. Dengan beberapa foto gokil juga pastinya. Ehh iya, aku Canon user lho. Hasil jepretannya keren. Nyaman deh pake Canon. Kalau ada pertanyaan seputar kisahku ini, langsung komentar deh. Bakalan dibales kok. Terimakasih.


Read More

Melankolis Muda Yang Suka Nulis Apa Saja