Blog Yang Berisi Tentang Pengalaman Jalan, Keliling, Kegalauan Dan Sedikit Gado-gado

Jumat, 21 September 2018

Happy Holiday On Tanjung Papuma Beach: Best Sunset Di Kabupaten Jember

Keindahan Pantai Tanjung Papuma
Halo semua kembali bersamaku melankolis muda, hehe. Hei hei, kali ini aku akan bahas jalan-jalan lagi nih. Pokoknya tempatnya itu punya view luar biasa, udah terkenal di kalangan para traveler juga. Penasaran kan seperti apa tempatnya? Baca terus deh biar gak penasaran. Ada foto-foto kerennya juga lho yang ngebuktiin kalau tempat yang aku kunjungi kali ini emang bener-bener manteb pakai 2 jempol, hehe.

Perjalanan kali ini bermula karena sebenarnya aku nganterin temen sih. Dia jauh-jauh dari Malang nih ceritanya, pengen jalan-jalan. Akhirnya aku ajak aja ke Pantai Tanjung Papuma. Kan  emang pantai yang satu ini udah terkenal di masyarakat luas. Pastinya nanti bakalan terkesan banget dan bakalan ketagihan dengan panorama yang disuguhkan Pantai Tanjung Papuma. Destinasi yang satu ini berada di Desa Lojejer Kecamatan Wuluhan Kabupaten Jember.

Singkat cerita, udah sampe aja di depan loket masuk Pantai Tanjung Papuma. Kalau gak disingkat mah bakalan jadi banyak lembar deh kayak portofolia kuliah, haha. Untuk tiket masuk ke Pantai Tanjung Papuma yakni 15.000, kayaknya sih gitu. Pokoknya aku ngasih duit 20.000 itu dikasih kembalian 5.000 tuh, eh ngomong-ngomong aku naik motor yak. Mungkin kendaraannya dibayarin sama temen yang dari Malang hehe. Tapi kalau gak salah buat motor bayar 2.000 deh kayaknya, dan kalau mobil 5.000.

Setelah sampai di spot pertama, tujuan sudah tercapai. Melihat pemandangan pantai yang alangkah memanjakan mata. Begitu sudah sampai, langsung aja semuanya melepaskan alas kaki masing-masing. Pada gak sabaran sih pengen menikmati hangatnya pasir puth Tanjung Papuma, haha. Kamera dan HP dikeluarkan sebgai senjata andalan. Biasa kan lagi zaman manusia gadget yang dikit-dikit ngeluarin gadget  buat foto dan video.



Sempet Foto kan? Keren Gak?
Pandangan pertamaku tertuju pada pasir putih yang berhamburan lepas dengan bersambut air laut yang terlihat berbuih. Bersenandung angin semilir yang kian berderu. Begitulah yang pertama aku rasain. Kalau yang lain sudah sibuk sendiri foto-foto, berbeda denganku. Aku masih menikmati suguhan indah yang diberikan oleh Tanjung Papuma. Eh aku gak berdua, tapi ber-enam. Banyakan nih ceritanya, rombongan, sampe lupa bilang dari awal. Setelah puas memandangi indahnya lautan baru deh aku sempetin foto di spot ini. Rugi men kalau gak sempet foto. Pemandangan udah keren tapi gak nyempetin foto itu ibarat makan nasi goreng tanpa kerupuk, hehehe.



Spot Keduanya Bagus Kan?
Setelah puas ada di spot pertama, saatnya pindah ke spot yang kedua. Sebenarnya pengen ke spot yang naik tangga dulu tuh. Tapi temen-temen udah pada gak sabaran tuh. Jadi nurut aja deh. Gak terasa lho ketika sampai di spot yang kedua jam udah menunjukkan pukul set 5 sore. Waduh siap-siap buat hunting sunset nih. Katanya sunset di spot ini luar biasa bagus. Maklum aku belum pernah sampe malem di Pantai Tanjung Papuma.



Sunset On Tanjung Papuma Beach
Setelah pukul 5 sore, udah terlihat tuh awan kemerahan. Kameraku udah ready banget nih buat ngambil gambar. Bahkan bisa dibilang gak sabar. Dengan sedikit tertutup oleh bukit di sebelah barat Pantai Tanjung Papuma, lama kelamaan matahari beranjak dengan pelan. Menurutku, ini adalah pemandangan sunset yang luar biasa selain di Pantai Anyer Banten dan Pantai Akkarena  Makassar Sulawesi Selatan. Pokok top banget.



Begitu Memanjakan Mata Bukan?
Ku nikmati sejenak suasana yang ada dengan begitu nyaman. Rasanya nyaman meskipun tanpa pasangan *upsss*. Angin semilir seperti membawa jiwa terbang melayang. Derunya ombak seperti menyanyikan puisi alam. Dengan disambut awan kemerahan yang terus memberikan senyuman. Pokoknya jadi mager, gak pengen beranjak. Tapi dibalik tu semua, sesekali kuambil gambar untuk kenang-kenangan.

Setelah puas dengan semuanya, gak terasa tuh udah pukul 18.00. Matahari udah berganti bulan. Dan semuanya sudah bersiap untuk beranjak pulang. Gak terasa deh pokoknya, waktu berasa cepet banget. Padahal di spot kedua ini udah satu setengah jam lho. Yah, namanya juga udah termajakan dengan suasana dan keindahan Pantai Tanjung Papuma kan.

Yah mungkin itu aja sih yang aku bahas. Pokoknya buat kalian yang lagi berkunjung ke Kabupaten Jember, wajib nih ke Pantai Tanjung Papuma. Rugi banget kalau sampai gak sempet ke destinasi yang satu ini. Oh iya, kalau ada pertanyaan seputar pemabahan Pantai Tanjung Papuma, langsung komentar aja. Pasti dibales kok, hehe. Terimakasih.
Udah Kubilang Kalau Aku Rombongan, Hehe
 
Read More

Rabu, 19 September 2018

Wirausaha Muda Mandiri Award 2018: Menghadirkan Orang-orang Hebat Dalam Satu Acara Keren



Wirausaha Muda Mandiri Award 2018 Hadir Di Kota Malang
Halo semuanya kembali bersamakau melankolis muda hehe. Kali ini aku gak bakal bahas jalan-jalan lagi nih. Tapi akan membahas acara yang ku kunjungi. Acara yang satu ini sangat menginspirasi  bagiku. Bukan hanya konsepnya aja yang luar biasa bagiku, tapi narasumber juga bagus-bagus. Apa sih acaranya? Penasaran kan? Baca terus yuk.

Acara yang ku hadiri adalah Wirausaha Muda Mandiri Award 2018. Tempatnya di Universitas Brawijaya, tepatnya di Samantha Krida. Siapa sih yang gak tau Universitas Brawijaya? Dari seluruh Indonesia juga, bahkan luar negeri juga udah terdengar tuh gaungnya salah satu perguruan terbaik ini. Nah kebetulan banget acara yang aku datengin bertepat di perguruan tinggi ini.

Apa sih Wirausaha Muda Mandiri Award itu? Udah pada tau belum? Nih aku kasih tau. Muda Mandiri Award itu adalah acara dimana para wirausaha muda diberikan wadah untuk terus melakukan pengembangan terhadap usahanya. Dan pastinya juga diberikan apresiasi. Semua itu dilakukan oleh salah satu bank terbesar di Indonesia, yaitu Bank Mandiri. Usaha apa aja sih yang di apresiasi dan dikembangkan? Nah kalau itu mah, semuanya. Entah itu dibidang makanan, IT, dan masih banyak lagi. Keren bukan?

Bank Mandiri Memberikan Apresiasi Kepada Wirausaha Muda Indonesia

Nah pada tanggal 15 September kemarin adalah puncak tuh dari serangkaian acara yang telah dilaksanakan untuk menentukan siapa wirausaha muda yang akan mendapatkan apresiasi dari Bank Mandiri. Nah acaranya tuh gak sesuai dengan perkiraanku ternyata. Ku kira acaranya akan monoton dan cepet selesai gitu, dan itu salah banget. Begini nih ceritanya mulai dari awal aku dateng sampai acaranya selesai.



Pada saat pertama dateng, aku disambut dengan penataan yang elegan, keren, mantep pokoknya. Ketika aku mulai masuk ke dalem ruangan, kirain kan ruangannya gak seberapa gede tuh. Setelah masuk, begh gede banget euy ternyata. Mana yang udah di dalem udah banyak yang dateng. Bukan hanya orang-orang penting dan finalis WMM lho dateng. Mahasiswa dari beberapa Universitas ternama juga dateng tuh. Mulai dari UNISMA, UM, Politeknik Negeri Malang, UIN Malang, UMM, Universitas Ma Chung, dan pastinya sebagai tuan rumah dari Universitas Brawijaya. Banyak banget deh yang dateng.


Dicky Diffie, Berhasil Mengocok Isi Perut, Bikin Ngakak Mulu
Pas udah di dalem nih yak, kebetulan acara inti belum dimulai nih. Semua yang hadir sempat dihibur oleh salah satu stand up comedy an, yakni Dicky Diffie. Lumayan mengocok isi perut nih, serius. Gak cuma itu, kita juga mendapatkan hiburan dari para personil Reog Ponorogo Universitas Brawijaya. Ini nih, patut dibanggakan banget. Ternyata kaula muda masih semangat untuk melestarikan budaya yang ada di Indonesia. Penampilannya juga keren tuh, gak monoton menurutku. Perform yang disuguhkan tuh dipadukan dengan budaya modern, jadi pakai lampu-lampu gitu. Keren deh pokoknya. Kalau gak percaya liatin foto yang udah kuambil. 


Orang-orang Hebat Dalam Acara Talkshow

Acara Wirausaha Muda Mandiri Award 2018 ini dihadiri oleh Menteri BUMN Ibu Rini Soemarno. Rencananya sih Bapak RI satu (Presiden Jokowi) juga turut hadir, namun karena ada kepentingan mendadak jadi batal hadir deh. Pada saat talkshow, dihadiri oleh orang-orang hebat lain lho. ada Hari Santosa Sungkari, dari Deputi Infrastruktur Ekonomi Kreatif Republik Indonesia. Ada juga Kartika Wirjoatmodjo, Direktur Utama Bank Mandiri. Andreas Eddy Susetyo dari Pansus RUU Kewirausahaan Nasional. Jodhi Palgunadi, nah yang satu ini dari Akum.biz. Kemudian ada juga Jeremia Allan, nah kalau ini yang punya Gedhang Nugget, orang malang mah pasti tau, hehe. Mereka semua orang-orang hebat kan? Eh ada satu lagi, Ardian Gunadi, CEO Investree.

Kita semua yang hadir di Wirausaha Muda Mandiri Award  2018 bisa berkesempatan mendengar langsung tuh bagaimana perjuang orang-orang hebat yang hadir. Jadi kita tau kan gimana rasa berusaha, dan tau kalau semuanya itu tak ada yang instan, pasti ada perjuangannya. Kesempatan yang langka sih bagiku.

Ini Semua Para Finalis Yang Mendapatkan Penghargaan, Selamat Ya.

Talkshow udah berakhir, tibalah saatnya pengumuman siapa-siapa finalis aja yang kan pendapatkan penghargaan dari Bank Mandiri. Nah untuk kategorinya nih,
  • Wirausaha Industri, Perdagangan, dan Jasa
  • Wirausaha Boga
  • Wirausaha Kreatif
  • Wirausaha Sosial
  • Wirausaha Teknologi Digital
  • Wirausaha Teknolog Non Digital
  • Wirausaha Digital Financial Techonlogy
Eits, ini dibedakan lho ya antara mahasiswa dan non mahasiswa. Untuk penghargaannya berupa akses perkreditan, trophy + sertifikat, dan pembinaan bisnis. Weh manteb kan.

Siapa Yang Gak Kenal Sama Yang Satu Ini, hihi

Setelah semua sudah diumumkan semua yang mendaptkan penghargaan sebagai apresiasi. Ternyata ada yang bikin aku bahwa aku gak sia-sia dateng ke acara WMM Award 2018 ini, yakni acara hiburan terakhir yang dateng langsung sosok penyanyi yang beberapa saat lalu bikin Indonesia dikenal khalayak Internasional. Siapa dia? Dia adalah Via Vallen, hehe. Semua yang dateng heboh euy, yah termasuk aku sih. Bisa liat langsung Via Vallen, deket lagi, siapa yang gak bakalan heboh coba? Apalagi saat membawakan lagu “Meraih Bintang”, begh bawaannya inget Asian Games mulu, hehe. Gak nyesel deh, acaranya seru. Diluar ekspentasi yang aku bayangin diawal.


Adem Banget Yak Liatnya hehe

Di akhir acara WMM Award 2018, juga ada yang gak kalah menarik. Bank Mandiri juga memberikan doorprize kepada mahasiswa yang dateng ke acara ini. Udah dateng, dapet ilmu, dapet hiburan menarik dan luar biasa banget *ada Via Vallen nih*, dan masih berkesempatan dapet dooprize lagi. Kurang apa coba? Kalau gak salah kemarin hadiah utama HP Samsung deh, lupa tapi Samsung apaan, yang aku inget keluaran terbaru pokoknya, hehe maapkeun khilaf lupa.

Mungkin itu aja sih yang bisa aku bahas dari acara Wirausaha Muda Mandiri Award 2018 kemarin. Pokoknya acaranya keren banget, bermanfaat, dan gak monoton. Oh iya buat kalian yang pengen berbisnis. Jangan takut untuk berbisnis. Gagal adalah batu loncatan untuk sukses. Teruslah mencoba dan jangan menyerah. Apalagi buat kalian yang masih muda tuh, siapa tau kan kalian adalah salah satu finalis Wirausaha Muda Mandiri tahun depan. Oh iya, kalau ada pertanyaan seputar WMM Award 2018 kemarin, langsung komen aja yak, bakalan dibales. Terimakasih

*Tambahan Foto Nih*
Finalis Dari Pekanbaru

Finalis Dari Universitas TELKOM

Kesenian Reog Ponorogo Dari Universitas Brawijaya



 
Read More

Senin, 17 September 2018

Visit Company Memberikan Kenangan Tersendiri Bagi Para Finalis WMM (Wirausaha Muda Mandiri) Award 2018




Cerita Jalan-jalan Bareng Blogger Malang Dan Finalis WMM Award 2018

Halo semuanya kembali lagi bersamaku melankolis muda, hehe. Kali aku akan bahas jalan-jalan lagi nih. Tapi jalan-jalan kali beda, pokoknya beda banget. Jadi jalan-jalan kali ini akau gak sendirian seperti biasanya. Kali ini aku bareng sama blogger dari malang dan para finalis Wirausaha Muda Mandiri Award 2018. Kemana sih jalan-jalannya? Siapa sih finalis Wirausaha Muda Mandiri Award itu? Penasaran kan? Baca terus yuk.

Finalis WMM Award 2018


Sebelum aku membahas jalan-jalan, aku akan membahas para finalis Wirausaha Muda Mandiri Award. Wirausaha Muda Mandiri yang biasa disingkat dengan WMM adalah wadah bagi para kaum muda mudi untuk mendirikan sebuah usaha. Usaha gak itu-itu aja lho. Biasanya kan cuma usaha makanan dan minuman doang tuh, ada juga fashion. Nah kalau WMM ini gak hanya itu, tapi juga bidang-bidan yang lain. Pokoknya yang bisa dijadikan sebagai bisnis, langsung dijalannkan dan terus dikembangkan.

Saatnya bahas jalan-jalan nih. Sebenarnya jalan-jalan kali ini adalah visit company yang menjadi salah satu roundown acara di WMM Award 2018. Nah visit company kali ini adalah mengunjungi salah satu destinasi buatan yang terbilang baru di Batu, yaitu Jawa Timur Park 3. Destinasi ini baru dibuka tahun lalu lho, dan beberapa venue nya juga ada yang dibuka beberapa bulan yang lalu.

Perjalanan dimulai dari Harris Hotel dan Convention yang berada di Kota Malang. Semua finalis WMM Award 2018 berangkat bareng tuh, kalau gak salah sih jumlahnya 70. Kami berangkat bersama mengendari 2 bus yang telah disediakan. Kalau dari wajah-wajahnya sih, udah pasang raut mupeng tuh para finalis WMM Award 2018 ini. Yah pastinya gitu, karena mereka berasal dari seluruh Indonesia, jadi belum pernah tuh dateng ke Jatim Park 3 yang tergolong masih baru.

Langsung Pada Ngacir Kan Pengen Masuk

Singkat cerita, sesampainya Jatim Park 3. Para finalis langsung bertaburan tuh. Pengen buru-buru cepet masuk, hehe. Kunjungan pertama yang dilakukan yakni mengunjungi Museum Musik. Ini adalah museum musik terbesar yang ada di Indonesia lho. Di museum ini tersebar banyak alat musik tradisional dan luar negeri. Bukan hanya itu, museum ini juga terbagi-bagi sesuai genre musik yang ada. Mulai dari Jazz, Pop, Korean, Rock, bahkan dangdut juga ada. Pokoknya wah banget.

Finalis Sangat Antusias Dalam Visit Company

Menurut salah satu peserta yang berasal dari Medan yang sempet aku wawancarai. Sebelum aku wawancara sih udah kepikiran tuh, “jauh banget yak dari medan, haha”, tapi finalis yang satu ini sangat antusias. Namanya adalah Silvia Mawarni, masih kuliah di USU (Universitas Sumatera Utara), dan memiliki bisnis di bidang finansial. Silvia sendiri baru pertama kali berkunjung ke Jatim Park 3, bahkan ke Malang. Silvia mengutarakan bahwa Jatim Park 3 sangat luar biasa keren.

Foto Bareng Para Finalis Dengan Pemilik Jawa Timur Park Group

Setelah puas berkeliling museum musik, para finalis dan aku pastinya dapat kesempatan bertemu dengan Pemilik Jawa Timur Park Group. Wih kesempatan emas nih, bener gak? Kita berbincang langsung, dapat mengetahui bagaimana perjuangan dalam membangun Jawa Timur Park Group yang sampai saat ini eksis di dunia destinsi wisata. Bukan hanya itu, kita juga dapat kesempatan nih untuk bertanya tips dan trik dalam memmbangun usaha. Dan satu lagi, juga bisa foto bareng dimana itu adalah kesempatan yang sangat langka, hehe. Aduh pokoknya bersyukur banget nih bisa ikutan visit company.

Setelah usai berbincang, kita diberikan kesempatan untuk mengunjungi The Lagend Star. Disini terdapat patung-patung replika seorang legenda yang berpengaruh di dunia dan Indonesia. Para finalis disini langsung pada kabur nih, nyobain spot foto yang keren. Saat masuk pertama disambut dengan replika gedung kepresidenan Indonesia. Dan masih banyak yang lainnya yang menurutku menarik sih.

Keren Banget Kan View-nya, Berasa Di Korea

Salah satu spot yang sangat menarik perhatianku adalah spot dimana aku bisa merasakan kalau aku seperti benar-benar ada di Korea. Pokoknya view dan suasananya bagus banget. Pastinya juga Instagramable. Cocok buat muda mudi yang Instagramers deh. Bahkan nih ya, ada seorang ibu dan anaknya foto nih, dan pakainya ala-ala Korea gitu, keren banget pokoknya. Oh iya, di dalem ada tempat penyewaan kostum juga gaes, jangan khawatir.

 

Jajanan Khas Jepang Nih

Satu lagi spot yang bagus nih. Spot Jepang juga gak kalah menarik dari Korea. Kelebihannya disini, selain menawarkan view dan suasana, selain menawarkan penyewaan kostum, kita juga bisa tuh nyobain jajanan khas Jepang. Harganya juga terjangkau tuh. Kurang gimana coba. Kita diberikan view ala Jepang, bisa nyewa pakaian ala Jepang, dan bisa makan jajanan Jepang juga. Jadi berasa di Jepang banget deh. Gak perlu jauh-jauh ke Jepang, hehe.


Sempat ku tanya salah satu finalis yang berasal dari Kendari, menurutnya “Visit company kali ini begitu mengesankan. Bisa jalan-jalan sambil belajar. Tau macam-macam alat musik bahkan bisa liat langsung alat musiknya, bisa ketemu sosok yang sangat menginspirasi di bidang usaha, dan menikmati view yang ditawarkan oleh wisata buatan yang terbilang baru. Lengkap deh pokoknya”.

Itu semua ulasan tentang jalan-jalanku. Beda banget kan dari yang sebelumya. Yang biasanya jalan-jalan ke alam tuh, sekarang jalan-jalan sambil belajar. Bisa ketemu orang-orang hebat lagi. Oh iya, buat kalian yang ngaku hits nih, gak lengkap rasanya kalau gak mengunjungi kota  Batu dan gak dateng ke Jawa Timur Park 3. Kalau ada yang mau ditanyain, langsung komentar aja deh. Bakalan di bales deh. Terimakasih.
Read More

About