Blog Ini Berisi Tentang Curahan Hati, Cerita Ketika Jalan-jalan, Ngulik-ngulik Makanan dan Tempat Nongkrong, Kadang Juga Bahas Yang Lain. Intinya Blog Ini Gado-gado Banget. Awas Kalau Bacaannya Bikin Nagih, Hehehe.

Minggu, 09 Juni 2019

Jelajah Danau Tersembunyi: Ranu Regulo, Tempat Terbaik Untuk Mengenang Mantan

Ranu Regulo: Tempat Favorit Mengenang Mantan
Dok. Pribadi

Halo kembali lagi bersamaku melankolis muda. Wuih, setelah sebulan lamanya mengarungi Bulan Ramadhan tanpa jalan-jalan. Yah namanya lagi puasa kan, mau jalan-jalan takut lemes cuy, hehe. Oh iya, ku ucapkan Minal Aidzin Wal Faidzin, Selamat Hari Raya Idul Fitri. Waktunya maap-maapan di bulan penuh keberkahan. Dan juga waktunya jalan-jalan lagi, hiya hiyaa.

Kemarin ku jalan-jalan ke salah satu Ranu. Ranu dalam bahasa Indonesia tuh danau. Karena orang Jawa Timuran bilangnya Ranu ya ku ikutan ajalah ya. Ranu ini merupakan salah satu dari tiga Ranu yang ada di pegunungan Mahameru. Indah gak tuh? Kalau ini sih gak diragukan lah buat kalian pecinta keindahan. Pasti manteb lah view-nya. Suasananya juga enak banget buat bersantai. Penasaran kan Ranu apa? Baca terus dah!

Ranu Regulo merupakan Ranu favorit untuk dikunjungi oleh para wisatawan. Berada di desa Ranupani Kecamatan Senduro Kabupaten Lumajang. Untuk menunju ke Ranu ini sih bebas mah mau pilih lewat mana. Dari Malang bisa, dari Lumajang apalagi. Jalannya juga oke kok. Mau naik motor ataupun mobil. Tapi jangan berharap jalannya lebar yak. Jalannya sempit, press deh pokoknya, tapi mulus hehe. 

Singkat aja deh. Kendaraan ku taruh di penitipan. So buat kalian gak usah khawatir, santuy. Ada penitipan jadi kendaraan tetap aman. Dari penitipan ku jalan kaki melewati pinggiran Ranu Pani (Ini Ranu-nya ya bukan Desanya). Pemandangan saat jalan kaki juga bagus kok. Bisa jepret-jepret sepuasnya. Untuk jaraknya gak ngerti sih hehe tapi kalau jalan 10 menitan deh kalau gak salah dari penitipan kendaraan ke Ranu Regulo.



Santuy Dulu lah Ya
Dok. Pribadi

Setelah melewati Ranu Pani. Pemandangan kanan kiri yang disuguhkan seperti naik gunung (Namanya juga di gunung tong, hehe). Pepohonan khas pegunungan menemani perjalanan. Tapi gak lama sih, setelah itu sampai di Ranu Regulo. Pemandangan pertama yang disuguhkan adalah luas, adem, dan nyamannya Ranu Regulo. Ranu yang satu ini sering banget digunakan sebagai tempat hunting. Baik prewedding atau hanya pengisi feeds Instagram. Tapi dijamin gak mengecewakan.

Ada tempat seperti jembatan khusus untuk mengambil foto. Dengan latar belakang Ranu Regulo dan bukit menjadi tempat favorit bagi para wisatawan. Aku juga gak ketinggalan foto di spot ini hehe. Kemudian tak jauh dari spot pertama, juga ada pohon tumbang menjulur ke arah Ranu. Untuk di spot ini aku gak ngambil foto. Tapi spot ini juga bagus kok. Foto ala-ala natural gitu dah. Banyak juga para selebgram dan model yang foto di spot ini kok. 



Emang Tempat Terbaik Mengenang Mantan
Dok. Pribadi

Untuk spot ketiga yang menurutku bagus agak jauh dari spot pertama dan kedua. Kurang lebih 5 menitan lah jalan kaki melewati pinggiran Ranu Regulo. Spot ketiga sekaligus terakhir ini sedikit istimewa bagiku. Di spot ini seperti padang Savana. Beh, indah banget untuk spot ini. Two in one. Disini ku sempatkan rebahan menikmati suasana yang begitu nyaman. Begitu hening. Kudengarkan musik melow menyayat hati dan mengiris kalbu. Ditemani angin semilir Ranu Regulo. Dan akhirnya setelah beberapa lagu kudengarkan ku ingat mantan, hahaha.

Mungkin itu aja sih pengalamanku menjelajahi danau tersembunyi di pegunungan Mahameru. Buat kalian yang belum pernah ke tempat ini buruan dah langsung agendakan untuk otw. Dan buat kalian yang pengen di tour guide in karena gak tau tempat dan harus kemana dulu kalau mau ke Ranu Regulo bisa langsung komentar dah. Atau DM aja langsung di http://www.instagram.com/bimawidjanata. Tungguin artikel jalan-jalanku selanjutnya yak. Bye bye.
Read More

Senin, 08 April 2019

Lari Lucu Di Bumi Blambangan: Ikutan Mandiri Banyuwangi Half Marathon 2019 Bersama Para Runner Emang Bikin Sulit Nafas

Mandiri Banyuwangi Half Marathon 2019
Dok. Pribadi

Halo kembali bersamaku melankolis muda, hehe. Wahhh gak kerasa udah lama banget nih aku gak nulis tentang jalan-jalan. Eits, jangan khawatir. Kali ini bakalan ada tulisan menarik banget tentang perjalananku ke Bumi Blambangan. Ada yang tau Bumi Blambangan itu dimana? Kalau pengen tau ya, baca terus deh sampe selesai, hehe biar paham betul.

Bumi Blambangan merupakan salah satu sebutan untuk Kabupaten Banyuwangi. Letaknya berada di ujung timur pulau Jawa. Dikelilingi oleh segudang destinasi wisata. Baik gunung maupun pantai. Nah untuk destinasi pantainya nih emang keren-keren di Banyuwangi ini. Bener-bener memanjakan mata. Mau pilih untuk sunrise atau sunset pun ada cuy. Mungkin itu sih yang bikin Banyuwangi disebut dengan Bumi Blambangan.

Beberapa Minggu yang lalu tepatnya tanggal 30 Maret, aku jalan-jalan ke Banyuwangi. Dalam hati seneng banget kan bisa jalan-jalan lagi ke Banyuwangi. Udah lama soalnya gak ke Bumi Blambangan ini. Ku tunggangi motor andalan sekaligus kesayanganku ke Jember. Nah dari Jember ini aku barengan sama Blogger sekaligus Vlogger, naik kereta dong. Gak afdol kalau sendirian katanya orang-orang kalau sendirian, meskipun seringnya sendirian sih huhuhu. Kan single traveler nih ceritanya.

Singkat cerita aja deh, sampai di Banyuwangi disambut dengan para Blogger dan Vlogger yang udah Dateng duluan. Kita janjian guys, wkwk. Udah deh, kalau kumpul mah gak bakalan bisa diem. Ada aja yang dibahas. Jodoh, makanan, tempat wisata, begh pokoknya banyak banget deh sampe gak ketulungan berapa tema yang dibahas. Hari pertama di Bumi Blambangan ini diisi dengan berbagai perbincangan hangat hehe.


Para Petinggi Yang Ikutan Lari
Dok. Pribadi
Nah di hari kedua tanggal 31 Maret, dari pagi buta aku dan semua pasukan langsung berangkat ke salah satu taman yang ada di pusat kota Banyuwangi yaitu Taman Blambangan. Kirain kan masih sepi yak, tapi ternyata udah rame banget. Yaps ngapain aku ke taman Blambangan ini? Aku menghadiri acara Mandiri Banyuwangi Half Marathon 2019. Sebanyak 1000 pelari turut hadir berpartisipasi. Gak dikit kan? Terus juga warga masyarakat lokal Banyuwangi yang gak ikutan lari juga turut hadir nih di Taman Blambangan. So, rame banget nih.


Mandiri Banyuwangi Half Marathon 2019 sendiri dibagi dalam 3 kategori, yakni 5K, 10K, dan kategori utama 21K. Nah yang ikutan sendiri bukan kalangan dewasa doang nih. Masak ya, banyak juga anak-anak yang ikutan juga. Karena yang kategori 10K dan 5K ada kelompok khusus pelajar. Aku pribadi kalah nih sama mereka hehe. Aku mah lari 1K aja udah engap banget nafasnya. Maklum lah, udah lama gak jadi atlet voli lagi.

Bener-bener rame saat itu. Aku memang baru pertama kali dateng ke acara lomba marathon seperti ini. Para pelari yang ada sebelum start juga memiliki kebiasaan masing-masing. Ada yang ku lihat sedang lari-lari kecil. Ada juga yang senam. Ada yang cuma diem doang sambil pake headset. Ternyata punya ciri khas masing-masing, hihihi. Kalau aku mau yang ikutan lomba lari lucu sebelum dimulai foto-foto yang banyak. Buat stok, hehe.


Para Penari Gandrung Banyuwangi
Dok. Pribadi
Nah, pas pelepasan peserta juga diiringi alunan musik tradisional khas Banyuwangi juga nih. Bukan itu aja, para penari Gandrung juga turut memberikan suguhan menarik untuk para pelari, wisatawan, dan masyarakat yang hadir di Taman Blambangan. Tepatnya di depan garis Start/Finish, depan gedung Bank Mandiri Banyuwangi. Ini nih yang bikin aku terkesima. Kapan lagi kan bisa liatin Penari Gandrung Banyuwangi dan alunan musik tradisional Banyuwangi langsung.


Eits, ternyata nih, lomba marathon kali ini dilepas langsung oleh Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas yang didampingi oleh Sekretaris Kementerian BUMN Imam Apriyanto Putro serta Direktur Utama Bank Mandiri Kartika Wirdjoatmodjo. Orang-orang penting dateng semua nih hehe. Kebetulan aku juga baru ketemu para beliau-beliau ini juga baru saat itu tuh. Dan mereka nih juga ikutan lari juga lho. Tapi jaraknya dipangkas habis jadi 1K aja, hehe. Yang penting lari boskuh.



Stand Kuliner Di Taman Blambangan
Dok. Pribadi
Ada hal menarik lain di Mandiri Banyuwangi Half Marathon 2019 ini. Di Taman Blambangan juga banyak tersebar stand-stand kuliner yang bisa memanjakan lidah buat para masyarakat, wisatawan, dan pastinya para pelari yang baru saja menyelesaikan lomba. Kan gak mungkin pula makan kenyang dulu sebelum lari. Bisa sakit perut ntar kan, hehe. Stand-stand kulinernya juga lumayan lengkap. Tapi kemarin yang aku liat sih banyak kuliner tradisional dan khas Banyuwangi deh. Kan enak tuh gak perlu susah-susah keliling buat nyari kuliner khas yak. Tinggal milih langsung. Dan satu lagi. Bayarnya juga ada 2 cara nih. Pakai uang tunai langsung, dan juga bisa pakai aplikasi LinkAja. Wah keren kan, pakai aplikasi cuy. Lebih mudah, lebih praktis pula, hehe.

Keseruan lainnya ada kah? Tenang masih ada lagi. Di Taman Blambangan juga ada hiburannya dong. Alunan musik mengiringi terus sepanjang hari, aihhh. So, buat yang hobi joget nih ya, terfasilitasi lah, haha. Aku juga termasuk nih kalau yang satu ini. Kalau disuruh lari 21K ampun lah. Kalau suruh joget mah hayuk. Memang telingaku peka banget dan langsung memberikan sinyal untuk joget pas denger musik. Musiknya dangdut pula kan? Begh ya otomatis lah. Gerak-gerak sendiri ini badan ngikutin alunan irama musiknya. Dan ternyata aku gak sendirian, para pasukan Blogger dan Vlogger juga ikutan joget lho, wkwk gokil parah.


Ikutan Lari Lucu Di Bumi Blambangan
Dok. Pribadi
Pengalaman yang sangat berbeda ku alami di Bumi Blambangan. Bisa liatin langsung gimana ciri khas masing-masing pelari marathon sebelum mulai. Bisa ketemu orang-orang hebat dan penting juga. Dan pastinya bisa ikutan lari lucu, hehe. Lari lucu ini mah motret orang-orang yang lagi lari maksudnya, hehe. Berarti fix jalan-jalan ku kali ini bener-bener berfaedah. Gokil, keren, tak terlupakan. Yah semoga tahun depan ada lagi nih, dan semoga juga aku  bisa dateng lagi, hehe Amin. Itulah pengalaman ku kemarin saat jalan-jalan ke Bumi Blambangan Banyuwangi. Kalau pengen tanya-tanya langsung aja di kolom komentar. Pasti ku balas kok, tenang aja hehe.




Pasukan Blogger, Vlogger, dan Pelari Ikutan Joget
Dok. Pribadi


Read More

Selasa, 05 Maret 2019

Ketahui Tiering Pada Data Center Yang Cocok Untuk Perusahaan Anda

Tingkatkan Tiering Data Center
From: www.seagate.com

Data center menjadi bisnis teknologi yang semakin diminati masyarakat, terutama oleh pelaku usaha yang membutuhkan tempat aman untuk menyimpan data-data atau pengusaha yang bergelut di bidang IT. Penyedia layanan data center sendiri ternyata memiliki tingkatan yang perlu diketahui oleh para klien. Tingkatan tersebut merupakan standarisasi yang sudah disetujui secara global, sehingga para pemilik data center harus dapat memenuhi standar tersebut untuk kemudian mendapat sertifikasi kelayakan. Dari dua sertifikasi data center, yakni sertifikasi tier uptime institute dan ISO, Anda memang sebaiknya mempelajari keduanya dengan baik. Namun, untuk menemukan data center yang cocok bagi jenis perusahaan Anda, maka yang harus diperhatikan adalah tingkatan tier-nya.


Tingkatan Tier pada Data Center

Sebagai upaya untuk memberi kelayakan pada layanan data center, Uptime Insitute pun membuat sistem yang disebut sebagai tier. Kemudian, tier diklasifikasikan menjadi empat tingkatan, mulai dari yang paling basic sampai yang benar-benar hampir sempurna. Setiap tingkatan memiliki kelayakan infrastruktur dengan standar berbeda. Semakin tinggi tingkat tier maka semakin jauh data center tersebut dari risiko downtime dan sebagainya. Akan tetapi, setiap pengguna data center memiliki kebutuhan berbeda-beda sehingga sebelum terburu-buru mencari data center tier IV, lebih baik ketahui dulu bagaimana masing-masing tier ini.


1. Ti I - Basic

Klasifikasi tier paling dasar adalah tier I. Data center dengan tier I memiliki tingkat availabilitas 99.671%. Biasanya perlengkapan atau peralatan IT yang digunakan tidak hanya satu jalur. Downtime tahunannya bisa mencapai 28.8 jam, dan ketika akan maintenance, maka harus di-shutdown dan baru diaktifkan kembali ketika sudah selesai perawatan. Oleh sebab itu, data center dengan tier I biasanya didapat pada perusahaan yang punya data center sendiri atau perusahaan dalam skala kecil.


2. Ti II - Redundant Components

Data center dengan tier II biasanya memiliki infrastruktur yang lebih mumpuni. Raised floor, UPS, dan juga generator harus ada dan selalu aktif. Tingkat availabilitas-nya mencapai 99.741%, cocok untuk perusahaan dalam skala sedang. Selain itu, ketika maintenance pun tidak perlu di-shutdown semuanya, hanya power path dan beberapa bagian yang benar-benar penting.


3. Tier III - Concurrently Maintainable

Apabila sebuah data center sudah tier III, artinya fasilitas yang dimiliki pun benar-benar harus lengkap. Harus menggunakan multiple power dan cooling distribution meskipun hanya satu path yang aktif. Raised floor, UPS, dan generator wajib ada. Downtime tahunan tidak lebih dari 1.6 jam. Ketika maintenance pun tidak perlu shutdown. Biasanya, perusahaan-perusahaan besar di Indonesia memakai data center tier III, karena performanya pun sudah sangat mumpuni.


4. Tier IV - Fault Tolerant

Tier paling tinggi adalah tier IV ini. Tingkat availabilitas-nya sudah mencapai 99.995%, hampir sempurna sebagai pusat data. Bahkan jika ada downtime tahunan hanya 0.4 jam, tidak lebih dari itu. Data center ini pun tidak boleh rentan gangguan entah itu gangguan terencana maupun tidak.


Data Center dengan Tier III di Indonesia
Data Center
  • From: www.ibm.com

Di Indonesia, data center yang masih sering dipakai adalah tier III. Bisnis-bisnis perbankan pun memakai data center tier III. Hal ini karena semakin tinggi tier, harga pelayanannya pun semakin mahal. Sedangkan data center tier III pun sudah memberikan pelayanan yang maksimal.

Apabila anda juga sedang mencari layanan data center dengan tier III di Indonesia, sudah pasti sangat direkomendasikan untuk menggunakan layanan NEX data center. Bisa Anda kunjungi website resminya di nexdatacenter.com untuk mendapatkan info lengkap mengenai NEX data center yang sudah beroperasi lebih dari 10 tahun.
Read More

Jenis-jenis Furniture Kantor Yang Jarang Diketahui


Setiap staff yang bekerja di sebuah perusahaan menginginkan suasana kerja yang nyaman agar proses kerjanya lebih maksimal. Untuk itu, perusahaan membutuhkan penataan ruangan yang rapi dan menarik, bahkan diusahakan tidak membosankan. Agar penataannya semakin sempurna, tidak sedikit perusahaan yang memakai furniture kantor yang berkualitas bagus.

Tidak hanya dilihat dari kualitasnya yang bagus, tapi modelnya yang fungsional dan sesuai dengan harganya. Pada umumnya, perusahaan pasti akan memilih perabotan kantor dengan bahan material yang kuat, sehingga awet pemakaiannya. Tidak jarang mereka meminta orang yang lebih ahli untuk membuatnya. 

Buat kamu yang belum mengenal furniture kantor apa saja yang biasanya dipakai, simak saja beberapa jenisnya di sini.

1. Free standing furniture

Free Standing Furniture
From: www.segmentedsystemsmfg.com

Jenis ini merupakan perabotan kantor yang bisa dengan gampangnya dipindahkan ke mana pun, bahkan sifatnya tidak permanen. Perabotan yang bebas dipindahkan ke mana saja ini bisa kamu temukan di perusahaan-perusahaan, mulai dari kursi kantor, lemari atau rak, sampai sofa. Ada pula furniture yang ukurannya lebih besar tapi masih tetap bisa dipindahkan.

Ada kelebihannya kalau kamu memakai item kantor yang satu ini yakni sebagian besar material yang dipakainya lebih kokoh dan tahan lama. Meski ada beberapa perabotan yang sulit dipindahkan karena ukurannya yang besar, tetap saja jenis ini sangat penting kamu butuhkan untuk perusahaan.

2. Buit in furniture

Built in Furniture
From: www.homedit.com

Untuk jenis ini, kamu bisa menyesuaikannya dengan keperluan perusahaan kamu. Model-model yang disediakan juga lebih banyak dibandingkan jenis lainnya. Kamu pun bisa meminta tenaga ahli untuk membuatkannya sesuai dengan permintaan kamu. Misalkan kamu mau perabotannya lebih fungsional atau multi fungsi, mereka bisa membuatkannya, sehingga kebutuhan kantor bisa disesuaikan dengan lebih gampang.

Biasanya model yang mereka buat lebih minimalis, tapi tetap terlihat modern. Beberapa perabotan yang termasuk jenis ini adalah lemari berkas, rak buku, mau pun lemari khusus untuk ruangan kantor tertentu. Dengan memakai jenis ini, kamu juga bisa menyesuaikannya dengan kondisi dan luas ruangan. 

3. Mobile furniture

Mobile Furniture
From: www.russwood.net

Sama seperti free standing furniture, perabotan kantor ini termasuk kategori yang gampang dipindahkan ke mana pun. Yang membedakannya adalah terdapat roda di bawah perabotannya. Kalau diberikan roda, tentu kamu bisa memindahkannya dengan lebih gampang tanpa harus repot-repot menarik atau mendorongnya lagi. 

Tidak jarang perusahaan memakai jenis furniture kantor ini agar lebih mempermudah mobilisasi karyawannya selama bekerja. Perabotan yang paling umum memakai jenis ini adalah kursi kantor, meja, rak, dan masih banyak lagi yang lainnya. Untuk harganya sebenarnya bervariasi tergantung furniture apa yang kamu beli. 

Tidak jarang juga meja kantor memakai kaki roda di bawahnya. Beberapa meja kantor yang biasanya menggunakan roda, yaitu meja rapat, meja tamu, dan sebagainya. 

4. Knockdown furniture

KnokdownK Furniture
From: www.home-dzine.co.za

Buat kantor-kantor yang sering berpindah-pindah tempat, tentunya jenis furniture kantor yang satu ini sangat pas dan menjadi solusi yang tepat untuk menghindari pengangkutan perabotan yang berat-berat. Kamu yang memakai perabotan ini bisa dengan gampang dibongkar pasang, lalu dipindahkan ke mana pun kamu mau. 

Cara pemasangannya yang gampang pastinya juga tidak akan memakan banyak waktu, sehingga tidak membuang-buang banyak waktu lagi. Penyimpanannya pun juga praktis karena kamu bisa memasukan lagi ke dalam kardusnya, sehingga bisa dengan gampang dibawa saat kamu memindahkannya.

Beberapa furniture kantor di atas tentu bisa menambah pengetahuan kamu, apalagi kamu yang mau memulai membuat perusahaan atau kantor baru. Jangan lupa beli perabotannya di Arkadia Furniture melalui websitenya arkadiafurniture.co.id. Harganya kompetitif, bahan materialnya pun berkualitas. 
Read More

Sabtu, 24 November 2018

Jalan-jalan Ke Peninggalan Zaman Belanda: Keliling Pabrik Gula Jatiroto Kabupaten Lumajang

Jalan-jalan Ke PG Jatiroto
Halo kembali bersamaku melankolis muda, hehe. Kemarin aku jalan-jalan lagi nih. Buset dah, pokoknya tiada hidup tanpa jalan-jalan deh. Gak ada bosennya. Nah jalan-jalan kali ini aku mengunjungi salah satu peninggalan zaman Belanda yang ada di kawasan Kabupaten Lumajang. Udah pada tau belum kalau di Lumajang ada salah satu peninggalan Belanda yang masih tetap dirawat dan tetep eksis sampai saat ini? Belum kan? Baca terus deh biar tau.

Pabrik Gula Jatiroto atau yang biasa disebut PG Jatiroto oleh masyarakat sekitar merupakan salah satu peninggalan Belanda yang terbilang cukup besar. Berdiri sejak 1905 dan didirikan oleh perusahaan swasta milik Belanda. Terbilang cukup tua kan, hehehe. Seaabad lebih dan sampai saat ini bangunannya masih terjaga. Oh iya saat ini PG Jatiroto sudah dalam naungan PT. Perkebunan Nusantara XI, *aku baca kemarin di tugu selamat datangnya*.

PG Jatiroto sendiri berada di Desa Kaliboto Lor Kecamatan Jatiroto. Jaraknya sih kurang lebih 23 KM lah dari pusat kota. Nah kebetulan banget kemarin aku diajakin nih untuk ke salah satu pabrik gula yang notabennya masih peninggalan Belanda ini. Seumur-umur emang belum pernah masuk sekalipun aku. Makanya aku antusias banget nih. Yah namanya juga momennya pas. Ketika butuh jalan-jalan, ada yang ngajakin jalan. Ya kuy aja lah kan , hehe.




Waterpark PG Jatiroto
Saat pertama masuk, yah pastilah ada satpam yang menjaga. Kebetulan bukan aku yang lapor, jadi ya gak dapet ID visitor deh. Padahal pengen banget tuh foto sambil pake ID visitor. Tapi tak apa, lanjut aja. Jadi aku gak dateng sendirian, aku barengan sama tim. Setelah mobil di parkir, barulah menuju sasaran. Dan setelah aku turun dari mobl, aku kaget nih. Ternyata ada Water Park di kawasan PG Jatiroto. Aku baru tau kalau yang satu ini. Gak sempet masuk sih tapi aku foto bagian depannya aja. Pengen sih masuk, tapi kan ada urusan lain. Mungkin bisa lah lain kali aku bisa dateng dan sedikit cerita, hehe.

Nah ngapain sih aku ke PG Jatiroto? Ini nih yang akan jadi pembahasan. Sampe-sampe aku gak masuk ke PG Jatiroto, hehe. Sebenarnya aku ke PG Jatiroto ini untuk melihat bagaimana sistem limbahnya. Tapi sayangnya, aku gak pas nih. Ternyata musim giling tebu berada di bulan April sampai Oktober. Dan sekarang udah November, huhu. Jadi gak ada penggilingan yang dilakukan. Yah tak apa lah. Yang penting kelili-keliling deh.




Kantor Utama Nih
Kemarin tuh aku masuk ke sekretariat ISO. Melihat situasi dan keadaan bagaimana para karyawan yang sedangg bekerja. Ternyata nih yah, meskipun tidak dalam musim giling, para karyawan tetap sibuk. Layaknya pegawai kantor lain deh. Untuk ruangannya sih bagus banget. Yang sempat lah ngambil foto, hehehe. Dikit-dikit ngambil foto kalau aku ini. *Kaum millenial, jadi ya harap maklum*.



Setelah lama menunggu, akhirnya orang yang ditunggu dateng. Dia adalah karyawan yang bertugas sebagai pengolahan limbah dari hasil giling tebu di PG Jatiroto. Jadi aku dan tim sebenarnya mau menemuinya untuk melihat proses pengolahan limbah. Ngobrol-ngobrol cantik dulu sama dia, hehe. Setelah ngobrolnya puas, aku dan tim langsung menuju tempat pengolahan limbah.




Tempat Pengoahan Limbah Cair PG Jatiroto
Ternyata nih, tempat pengolahannya jauh banget coy dari kantor pusatnya. Kudu naik mobil dulu. Secara dong, luasnya aja 12 hektare. Kalau jalan kaki mah bisa ngos-ngosan dulu sebelum sampe tempat. Kurang lebih 5 menitan kalau naik mobil, akhirnya sampai juga di tempat pengolahan limbah. Sebenarnya kalau dipikir, bagus juga tepatnya kalau dibuat hunting. Kayak ada seperti jembatannya gitu, instagrammable deh. Tapi kalau mau hunting susah juga sih perizinannya, hehe. Aku aja cuma ngambil foto beberapa aja kok. Yang penting ada buat konten.


Bagus Kan?
Lama aku berkeliling di tempat pengolahan limbah ini. Bahkan aku sempat masuk ke salah satu tempat untuk menimbun limbah olahan. Gede banget coy. Kurang lebih dalamnya 5 meter dan luasnya 10 meter. Aku aja sempet merinding kok pas masuk, hehe takut coy. Nanti ada video di akhir tulisan kalau penasaran dengan kondisi tempatnya. Katanya sih, kalau udah di penghujung musim giling, ada event mancing gitu di tempat pengolahan limbah ini. So, buat kalian yang hobinya mancing bisa tuh dateng kesini. Gratis pula katanya mas yang ngaterin, hehe.

Oh iya, sebelum masuk kawasan pengolahan limbah, ada tempat yang bagus memang buat hunting lagi. Pernah liat juga para anak hits ngambil foto di tempat itu. Tapi aku juga gak sempet buat berhenti ngambil foto tempatnya. Nanti bisa liat deh di Instagram, dengan tagar #PGJatiroto. Anak-anak hits dan banyak photographer ngambil foto di tempat itu.




Kata-katanya Gokil Gaes, hehehe
Ada satu lagi yang unik di PG Jatiroto. Banyak rambu keselamatan kerja yang kata-katanya gokil. Hal ini bisa memacu dan lebih diingat oleh para karyawan yang sedang bekerja. Mungkin itu sih yang diharapkan oleh pihak PG Jatiroto. Kalau udah diinget dan memacu, karyawan kan bisa lebih produktif dan lebih hati-hati lagi dalam bekerja. Kan bisa semakin banyak pula hasil yang didapatkan. Bener gak? Aku sih agak inget kalau masalah ini. Dulu pernah dapet mata kuliah K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja).

Mungkin itu aja sih yang bisa aku ceritain tentang pengalamanku saat ke PG Jatiroto. Sekali lagi ini ada the first alias pertama kalinya aku ke tempat ini. Semoga peninggalan zaman Belanda ini akan terus eksis sampai anak cucu nanti. Perawatannya lebih di tingkatkan. Kalau udah gitu kan bisa berkontribusi untuk daerah. Dari segi wisata dan industrinya. Kalau ada pertanyaan seputar PG Jatiroto atau kontenku kali ini, bisaa langsung komentar aja yak. Pasti dibales kok. Terimakasih. 


Video Di Tempat Penampungan Nih

Read More

Minggu, 18 November 2018

Weekend Seru Di Kota Pahlawan: Satu Hari Di Coco Festival Indonesia 2018


Coco Festival Indonesia 2018

Halo semua kembali bersamaku melankolis muda hehe. Kali ini aku cerita tentang jalan-jalan lagi nih. Kek-nya udah lama nih gak bahas yang satu ini. Jalan-jalan kali ini bertepatan saat Hari Pahlawan yakni 10 November kemarin. Udah lama juga kan gak keluar rumah, jadi ya semangat banget aku buat jalan-jalan. Kemana sih? Dan ngapain juga? Penasaran kan. Baca terus yuk. Ada video keren juga soalnya.

Tepat tanggal 10 November kemarin aku dateng ke kota pahlawan. Pas banget di hari pahlawan jalan-jalannya ke kota pahlawan. Dimana sih kota pahlawan itu? Surabaya adalah salah satu kota yang di Jawa Timur yang juga menjadi Ibu Kota Provinsi. Nah Surabaya ini nih yang disebut dengan kota pahlawan. Jarak dari tempat tinggalku sih kurang lebih 110 km, yah setengah hari perjalanan lah.

Ngapain sih aku di kota pahlawan? Nah ini nih yang akan aku ceritain begitu detail, hehe. Aku dateng ke Coco Festival Indonesia 2018. Salah satu acara festival kreatif yang diadakan oleh kolaborasi Bank Mandiri dan PT Telkom Indonesia. Nah disini nih ajangnya kaum milenial untuk menuangkan aspirasi positifnya. Karena aspirasi tersebut akan diberikan penghargaan dengan total sampai ratusan juta rupiah. Bukan cuma acara penghargaan aja sih. Ada hiburan juga yang disuguhkan dalam Coco Festival Indonesia 2018 ini. Oh iya hampi kelupaan, tempat acara seru ini ada di Museum Kapal Selam Surabaya.



Kawasan Museum Kapal Selam Surabaya

Singkat cerita, aku udah di museum kapal selam *terbang kali yak langsung sampe*. Nah aku dateng tuh masih belum rame banget tuh. Jadi sempat juga aku keliling-keliling museum. Nah di museum ini juga ada kapal selam asli, bukan replika. Di kapal selam ini sempat juga ngambil-ngambil foto sama video. Ternyata nih, di dalem kapal selam itu gak seperti yang ada di bayanganku. Terbilang sempit sih menurutku. Tak sama seperti pandangan dari luar yang begitu luas.



Tempatnya Santai Banget Kan?

Setelah puas berkeliling keluar masuk kapal selam. Aku juga keliling-keliling menikmati suasana yang ada. Dan bener, aku menemukan tempat untuk bersantai untuk menikmati suasana kota Surabaya. Ada tuh di deket sungai tempat untuk duduk santai. Begh kalau bawa pasangan mah bisa so sweet gitu, ya berhubung aku sendirian ya aku nikmati sendiri deh *miris banget sih, hehehe*.

Lanjut nih, sore menjelang. Acara Coco Festival Indonesia 2018 sudah dimulai. Waktunya untuk bertemu dan berkumpul dengan para kaum milenial. Mereka pada antusias banget euy. Pada pake baju ala-ala pahlawan gitu. Jadi malu sendiri nih karena aku cuma pake baju biasa-biasa aja. Seneng banget ternyata masih banyak mereka yang begitu besar jiwa nasionalismenya di era yang seperti saat ini. Memang acara Coco Festival Indonesia 2018 ini keren banget. Bisa menghadirkan para kaum milenial. Eh yang dateng bukan cuma dari daerah Surabaya doang kok. Dari seluruh Indonesia juga dateng. Kurang lebih 3000-an kaum milenial berkumpul jadi satu di area Museum Kapal Selam Surabaya.



Ini Nih Foto Yang Bisa Gerak, Hehehe

Di Coco Festival Indonesia 2018 kali ini juga terdapat stand-stand yang menjual beberapa produk olahan makanan dan juga souvernir. So, bisa tuh sekalian belanja-belanja hehe. Eh gak cuma itu aja, ada tempat untuk foto juga. Itu lho yang kalau foto bisa gerak. Apa sih namanya, hehe. Ya itulah namanya ya, *maapkeun gak ngerti namanya*. Oh iya aku juga sempet cobain foto nih. Pastinya aku gak sendirian tuh nyobainnya. Jadi aku bareng temen-temen blogger lain yang dateng kemarin.

Penghargaan apa aja sih yang diberikan saat Coco Festival Indonesia 2018 ini? Nah ternyata banyak juga lho yang mendapatkan penghargaan. Kategorinya ada 4 deh kalau gak salah. Ada di bidang transportasi, lifestyle, nature, dan infrastruktur. Dan dari 4 itulah diambil pemenang santri, mahasiswa, dan non mahasiswa. Weh pokoknya keren banget buat mereka yang udah dapet penghargaan. Mereka the best lah.



Ibu Menteri BUMN Yang Kece Abis, Ibu Rini Soemarno

Hari semakin gelap, dan kaum milenial semakin banyak yang dateng. Begh ribuan orang deh pokoknya. Ternyata saat malam menjelang, salah satu sosok wanita tangguh yang jadi panutanku juga hadir. Siapa sih dia? Dia adalah Ibu Rini Soemarno, Menteri BUMN RI. Dengan mengenakan pakaian khas pejuang zaman dahulu, beliau menghampiri kaum milenial yang sudah berkumpul mulai sore hari. Seneng banget bisa ketemu lagi. Sempat beberapa bulan lalu ketemu juga. Dari pertemuan awal itulah yang menjadikanku memiliki pandangan lebih terhadap beliau. Beliau mendukung banget tuh memang sama kegiatan-kegiatan untuk kaula muda milenial.

Hadirnya Ibu Rini memberikan nuansa yang begitu berbeda. Eits, Ibu Menteri gokil satu ini juga memberikan beberapa pesan terhadap kaum milenial yang udah hadir di acara Coco Festival Indonesia 2018. "Buat para kaum milenial, yang negatif-negatif buang jauh-jauh. Jangan sampai menghambat laju untuk lebih maju. Dan Jangan sampai terpengaruh oleh HOAX" itu sih pesan Bu Rini. Selain memberikan pesan-pesan untuk para milenialis. Bu Rini juga memberikan kesempatan untuk beberapa yang hadir untuk bertanya. Aku gak dapet kesempatan untuk tanya nih. Padahal mah undah optimis kemarin tuh bakalan di tunjuk, hehe.



Rame Banget Kan?

Oh iya, ada penampilan dari salah satu band terbaik juga nih di Coco Festival Indonesia 2018, yakni dari Soulfull. Huhu tapi salah satu lagu yang dibawakan bikin baper euy. Udah lagi gak bawa pasangan kan, malah dikasih lagi melow selow dan menusuk hati. Ya baper deh jadinya, *pokoknya baperan aku ini*.


Ada Pesta Kembang Apinya Juga

Mungkin itu aja sih sedikit ceritaku saat menikmati weekend ku di Kota Pahlawan Surabaya, yang pas banget di tanggal 10 November dan juga kebetulan hadir dalam acara Coco Festival Indonesia 2018. Kesanku, gak nyesel Dateng di acara yang satu ini. Mungkin next time bisa tuh aku bakalan cerita-cerita tentang tempat-tempat nongkrong atau semacamnya yang ada di sekitar Kota Pahlawan Surabaya, *aminn*. Kalau ada pertanyaan seputar Coco Festival Indonesia 2018 atau tentang jalan-jalan ku kali ini, bisa langsung komentar aja yak. Bakalan dibales kok, hehehe. Terima kasih.


Kondisi Di Dalam Kapal Selam

Kondisi Dalam Kapal Selam 2


Read More

Seorang Blogger Traveler Abal-abal

Melankolis Muda Yang Suka Nulis Apa Saja