Blog Ini Berisi Tentang Curahan Hati, Cerita Ketika Jalan-jalan, Ngulik-ngulik Makanan dan Tempat Nongkrong, Kadang Juga Bahas Yang Lain. Intinya Blog Ini Gado-gado Banget. Awas Kalau Bacaannya Bikin Nagih, Hehehe.

Selasa, 17 September 2019

Malang Flower Carnival 2019: Berkeliling Dan Menyaksikan 300 Talent Berkostum Keren


Malang Flower Carnival 2019: Rame dan Penuh Antusiasme

Halo kembali lagi bersamaku melankolis muda, hehe. Yops kali ini aku akan menceritakan pengalamanku saat hadir di Malang Flower Carnival 2019 nih. Udah pernah dateng belum? Atau baru aja denger sekarang ini kalau di Malang ada Flower Carnival. Jujur nih aku juga baru tau, hehehe. Makanya bisa dateng plus motret-motret saat acara ini adalah suatu kesempatan yang pas bagiku. Bagaimana serunya Malang Flower Carnival 2019 sih? Baca terus yuk biar gak penasaran.

Malang, dengan notaben Kota Bunga masih melekat di telinga masyarakat luas. Dan itu sampai saat ini. Aku pun tak mengerti mulai kapan julukan ini diberikan untuk Kota Malang. Tapi, emang setiap Kota ataupun Kabupaten di seluruh Indonesia memang memiliki julukan-julukan tersendiri sih. Namun khusus untuk Malang, banyak banget julukannya. Malang Kota Apel lah, Kota Pendidikan lah, duh dan banyak lagi deh, hehe. Dan sekarang aku baru tau kalau Malang juga Kota Bunga.

Salah Satu Talent Di MFC 2019
Berhubungan banget dengan julukan Kota Bunga, diadakanlah MFC (Malang Flower Carnival) 2019 ini. Tempatnya di Jalan Ijen. Yah tempatnya CFD hits di Malang. Serunya lagi, bukan hanya flower carnival aja nih hehe. Banyak juga jajanan-jajanan ataupun oleh-oleh yang bisa dibeli oleh para pengunjung. Kebetulan sih aku belinya telur gulung. Jajanan favorit pas SD dulu. Mumpung ada kan jadi langsung aku beli aja nih.
Suasana di Jalan Ijen sangatlah berubah total. Banyak banget masyarakat yang antusias untuk melihat Malang Flower Carnival 2019 ini. Kenapa sih kok bisa gitu? Mungkin salah satu alasannya karena penampilan yang suguhkan oleh salah satu grup bandnya. Lagunya asik sih yang dibawain. Lagu-lagu zaman dulu dan sekarang pun dijabanin buat menghibur masyarakat yang hadir. Tak hanya itu sih, ada penampilan Drum Band dari salah satu sekolah juga yang turut berpartisipasi untuk menyuguhkan hiburan. Eits, tak lengkap kan kalau ada acara carnival tanpa penampilan tari tradisional hehe. Ada juga kok kemarin. Pokoknya lengkap.

Talent Malang Fashion Week
Nah lanjut, entah lanjut kemana, hehe. Maksudnya sih lanjut bahas Flower Carnival-nya. Malang Flower Carnival ini, acara sebenernya kayak fashion gitu. dengan busana dan bertemakan bunga dan alam. So, gak hanya bunga aja sih, hewan juga ada kek burung-burung gitu. Nantinya juga para talent yang jumlahnya 300 ini berjalan layakya di catwalk, hehe. Peserta talent-nya gak cuma dari Malang kok. Dari berbagai Kota lain juga turut hadir berpartisipasi.
Saat acara inti di mulai nih, dimulai dulu dari Malang Fashion Week dulu. Jadi wanita-wanita cantik berjalan melenggak-lenggok mengenakan pakaian yang dirancang oleh beberapa Designer. Setelah itu baru deh talent Malang Flower Carnival bermunculan satu-satu. Ehhhh, gak Cuma perempuan doang nih yang ikutan, laki-laki pun juga ada yang berpartisipasi. Bahkan anak-anak juga banyak kok. Keren deh pokoknya. Antusiasmenya bukan dari masyarakat doang untuk menonton. Tapi para talent-nya juga.
Aku sempat berkeliling untuk bertanya-tanya. Sebenernya alibi doang nih. Aslinya mau ke swalayan beli minum tapi ditengah perjalanan malah ketemu talent-nya. Yaudah aku tanya-tanyain deh. Kepo sih. Menurut pemaparan dari seorang talent yang ketulan dia dari luar kota, keren. Salut banget deh. Eits hamper kelupaan. Ada satu yang bikin aku bangga. Ternyata nih, salah satu talent yang berpartisipasi ada yang dari Lumajang. Gokil gak tuh. Dari kota kelahiranku juga ada yang ikutan. Begh seneng bet dah itu, ketika MC memanggil talent dan disebutnya dari Lumajang. Bangga cuy.


Masyarakat Yang Hadir Menyaksikan MFC 2019
Puas aku menyaksikkan talent berkostum keren. Aku pun beranjak untuk pulang (balik ke tempat temen lebih tepatnya). Sempat pula aku bertemu dan ngobrol sejenak bersama salah satu masyarakat yang hadir untuk menyaksikkan Malang Flower Carnival 2019 ini. Menurut beliau nih, acara kali ini keren dan rame banget. Malah mereka pengen bet foto bersama salah satu talent yang kostumnya gede bet. Aku sih gak tau yang mana yang gede. Yang aku tau mah semua talent-nya keren. Gitu aja, hehe.



Coba Jadi Paparazi Di MFC 2019
Talent Yang Memberikan Penampilan Di MFC 2019
 
Itulah pengalamanku saat dateng ke acara Malang Flower Carnival 2019. Yang baru pertama kalinya aku tau dan aku datangin. Padahal dari tahun-tahun lalu ada katanya.  Kesan keren dan takjub selalu terngiang dan menari-nari di kepala. Buat kalian nih, tahun depan wajib dateng deh ke Malang Flower Carnival. Hiburan ada, jajanan ada, oleh-oleh ada, lengkap bukan? Wajib lah pokoknya. Oh iya, kalau ada pertanyaan langsung di kolom komentar yak. Bakalan dibales kok, santuyy. Terimakasih.~
Read More

Ubud Hotel & Cottage Malang Bikin Flashback Kenangan: Berasa Bali Dipindahkan Ke Malang

Jalan-jalan Ke Ubud Hotel & Cottage Malang
Foto: Instagram @bimawidjanata


Halo kembali lagi bersamaku melankolis muda, hehe. Wah kembali lagi aku bakalan menceritakan kisahku saat jalan-jalan. Yah namanya juga kebutuhan kan ya, jadi ya jalan-jalan mulu dah. Kali ini aku dateng ke suatu tempat yang menurutku sih bikin flashback banget, sumpah. Lain deh dari kisah-kisah yang pernah ku tulis sebelumnya, hehe. Apa sih sebenarnya? Pasti bertanya-tanya? Dari judul aja udah bikin penasaran tuh. Bali dipindahkan ke Malang. Maksudnya apa sih? Daripada tanya mulu bikin bingung, baca terus yuk biar tau.


Nuansa Di Ubud Hotel & Cottage Malang
Foto: Dok. Pribadi
Pura, patung arca agama hindu, janur kuning. Itu semua identik dengan nuansa Bali. Memang betul dan tak salah menurutku. Tapi aku menemukan tempat yang begitu mirip dengan nuansa Bali ini di Kota Malang. So, wah banget menurutku. Jarang, bahkan aku juga baru pertama kalinya menemukan tempat seperti ini. Berasa Bali dipindahkan ke Malang. “Ubud Hotel & Cottage Malang” ini lah tempat yang bernuansa Bali tersebut. Dilihat dari namanya, Ubud Hotel & Cottage Malang merupakan tempat menginap. Memang, tapi nuansa yang diberikan oleh penginapan ini sangatlah kental dengan Bali. Otentik dari segi bangunan, dan kental budaya dari segi pelayanan. Kenapa aku bilang demikian? Baru aja masuk nih, aku udah disuguhi pemandangan arsitektur patung layaknya ketika berada di Pura tempat sembahyang umat Hindu. Bukan hanya itu, para pelayannya pun memakai pakaian adat Bali gitu. Kan keren yak, jadi berasa liburan ke Bali, hehe. Padahal lagi ada di Malang.


Kamar Di Ubud Hotel & Cottage Malang
Foto: Dok. Pribadi
Di Ubud Hotel & Cottage Malang itu kayak gimana sih? Oke, aku ceritain fasilitas yang ada dulu. Baru kemudian nanti aku ceritain pengalamanku saat menjelajahi tempat yang satu ini. Mari mulai menceritakan semuanya, hehe. Biar kalian pada mupeng, pengen dateng ke tempat yang satu ini. Fasilitas yang pertama nih, pastinya tempat menginap. Namanya juga penginapan kan? Masak iya gak ada tempat untuk nginapnya. Kan ya bisa berabe, hehe. Kalau kalian pengen yang seger-seger,di Ubud Hotel & Cottage juga ada boskuh. Kolang renangnya ada 2. Dengan kedalaman yang berbeda pula. Kalau kalian pengen dateng Cuma buat renang doang bisa kok. Ada paket berenang aja kok, santuyy.

Akhir-akhir ini kalau ingin mengadakan acara pernikahan, orang-orang biasanya suka banget di tempat yang bagus. Tanpa ribet pastinya. Eitssss, di Ubud Hotel & Cottage Malang juga bisa. Ada beberapa paket yang bisa dipilih dan dengan harga yang berbeda-beda. So, menikah tanpa ribet pastinya lebih santuyy kan. Tak hanya itu kok. Kalau kalian pengen meeting, dan bosen meeting di kantor mulu. Langsung aja ke Ubud Hotel & Cottage Malang ini. Kan enak bisa meeting dengan nuansa yang berbeda. Pasti meetingnya bakalan lebih berfaedah, hehe.


Salah Satu Pegawai Di Ubud Hotel & Cottage Malang
Foto: Instagram @bimawidjanata
Mana nih cerita tentang keindahannya? Cerita flashbacknya mana? Mana? Duh sabar-sabar. Iya aku bakalan cerita juga tentang pengalamanku menjelajahi Ubud Hotel & Cottage Malang ini kok. Oke, saat aku baru pertama memarkirkan kendaraan. Bangunan otentik bali kokoh berdiri sembari angin berhembus perlahan dan santai. Luas mata memandang bakalan dimanjakan banget disini. Setelah mulai untuk masuk, resepsionis bakalan menyambut dengan senyuman manis terbaiknya. Mana saat itu para pelayan yang ada memakai pakaian adat Bali lagi, huft. Disinilah flashback mulai bergejolak. Mengingat masa ketika masih bersamanya. Masih suka nganterin ke Pura untuk sembahyang. Kenangan muncul ke permukaan pikiran seketika. Mengalihkan pemikiran tentang keindahan yang ada.

Eitsss, kok malah cerita baper. Kan bukan novel romantika nih, hehe. Lanjut lagi ke pemabahasan keindahan Ubud Hotel & Cottage Malang. Baru beberapa menit berjalan. Kolam renang dengan air yang jernih menghadang pandangan nih. Bawaannya pengen nyebur dah. Seger bet lah keliatannya. Tapi saat itu aku gak bawa baju untuk berenang. Jadi aku urungkan niat untuk mainan air, hehe. Di sekitar kolam renang pertama (kolam renang atas) terdapat beberapa kamar untuk menginap. Beh tempatnya Instagramable banget cuy. Jangan ngaku hits dah kalau belum foto di penginapan keren ini. Apalagi kalau foto spot satu ini bakalan bener dah dikira lagi ada di Bali. Ehhh, kolam renang gak cuma satu kok. Ada kolam renang kedua yang posisinya ada di bawah. Gak kalah Instagramable kok dengan yang atas. Bagus bet dah. Apalagi ada tempat berjemur gitu di pinggirnya. Menambah gairah untuk bermain air dan bersantuy ria, hahaha.


Jus Jambunya Bikin Seger dan Nagih
Foto: Dok. Pribadi
Aku juga sempat berkeliling dan masuk ke tempat menginapnya. Kamarnya bagus. Pastinya dengan kasur empuknya yang bikin nyaman. Cocok banget buat yang pengen melepas penat menghadapi keras dan riweuhnya kehidupan. Pas kan, kamar nyaman untuk beristirahat. Ada kolam renang bikin mupeng mainan air. Nuansa dan suasana tentram damai layaknya di Bali. Fix, kalian wajib nyobain menginap di tempat yang satu ini, hehehe. Eitsss, ebelum pulang pastinya aku mencicipi masakan yang ada di Ubud Hotel & Cottage Malang dong. Kurang lengkap dah rasanya kan kalau belum sempat icip-icip, hehe. Saat itu aku makan beberapa masakan khas dari Bali. Rasa pedes dan gurihnya memang sama persis berasa masakan orang Bali.


Pegawai Ubud Hotel & Cottage Malang Menyambut Para Tamu
Foto: Dok. Pribadi

Nuansanya Bali Banget Kan?
Foto: Dok. Pribadi


Itulah pengalamanku saat berkunjung ke Ubud Hotel & Cottage Malang. Liburan di Jawa Timur berasa Bali. Dengan segala kondisi bangunan yang sama persis. Dan dengan suasana budaya kental yang begitu melekat. Berasa Bali Dipindahkan ke Malang. Jadi pengen kesana lagi dah, hehe. Yops, buat kalian yang pengen ke Bali tapi belum dapet libur panjang. Bisa tuh dateng ke Ubud Hotel & Cottage Malang aja. Tempatnya di Jl. Bendungan Sigura-gura Barat No. 6 Malang. Tak perlu jauh-jauh kan. Kalau pengen tanya sesuatu langsung di kolom komentar aja. Bakalan dibales kok, tenang. Tungguin Video Vlognya di Instagram https://www.instagram.com/bimawidjanata dan Di Youtube Channel Bima Widjanata ya.  Terimakasih.~
Read More

Rabu, 07 Agustus 2019

Kenangan Manis Di Bukit Kingkong: Menikmati Suguhan Sunrise Dalam Kesendirian

Kenangan Manisku Di Bukit Kingkong
Dok. Pribadi

Halo kembali lagi bersamaku melankolis muda, hehe. Kali ini aku jalan-jalan lagi ke salah satu tempat yang memiliki pemandangan yang luar biasa. Nama tempatnya juga unik, “BUKIT KINGKONG”. Dalam pikiran pertama kali, bukit ini bakalan memberikan pemandangan purbakala yang begitu khas. Namun itu salah, salah banget. Pengen tau kan keseruan cerita perjalanan ke Bukit Kingkong? Baca terus yuk. Gak bakalan nyesel deh, bahkan mungkin jadi pengen menuju tempat wisata yang satu ini.

Bukit Kingkong merupakan salah satu rangkaian perbukitan yang berada di sekitar Gunung Bromo. Tempatnya wisata yang satu ini juga gak begitu jauh kok dari Gunung Bromo. Awal mulanya, aku berangkat dari Lumajang. Tepatnya kecamatan Senduro , yang notabennya gak jauh. Tinggal naik doang menuju Ranupani dan turun menlintasi padang Savana dan padang pasir berbisik. Dalam ekspentasi sih perjalanan bakalan mulus-mulus aja tuh. Tapi ternyata terhalang oleh dinginnya suhu pegunungan. Beh masuk Desa Ranupani udah terasa banget dinginnya. Oh iya, dalam perjalanan ini aku naik motor yak. Bareng Thomas. Yang belum tau Thomas itu siapa, nanti tunggu artikel selanjutnya. Bakalan aku ulik lengkap.

Yops, memasuki kawasan padang savana, pemandangan khas mememani perjalanan yang hitungannya ngebut. Yaiyalah ngebut, berangkatnya gak bareng pacar, wkwk. Harap maklum, hati masih melakukan perjalanan mencari jodoh. Jadi ya sendiri dulu dah. Balik lagi ke laptop, ehh cerita. Ngebutnya di padang pasir tak seperti yang ada dipikiran kalian lho. Ban motor yang dikendarai bakalan gak stabil. Namanya juga di pasir kan yak, hehe. Nah ketika di daerah pasir berbisik Bromo, Bukit Kingkong ini udah nampak. Hati, badan, dan tangan udah mulai gak singkron nih. Tangan bawaannya pengen gas mulu biar cepet sampe. Tapi badan udah menggigil kedinginan, wkwk.

Jangan khawatir bakalan kesepian kalau pengen ke Bukit Kingkong ini. Bakalan banyak para wisatawan lain yang menuju tempat wisata ini. Mau naik motor maupun naik mobil. Aku gak bicara dari arah Pasuruan lho ya. Gak ngerti kalau dari arah Pasuruan soalnya, hehe. Jalan yang dilalui dari kawasan Gunung Bromo nanjak lho ya. Jadi buat kalian yang mau naik kendaraan pribadi baik motor maupun mobil harus mempersiapkan kondisi kendaraan dengan baik.

Singkat cerita saja deh. Ketika sudah sampai di wisata Bukit Kingkong. Kurang lebih jam 3 lebih deh. Beh, kaki rasanya kesemutan. Bukan karena capek ini. Tapi karena dinginnya minta ampun. Kalau di jam sih suhunya 6 derajat coy. Berasa gak tuh. Eits, di Bukit Kingkong ini udah rame banget lho. Ada yang naik naik mobil pribadi. Ada yang naik mobil Jeep yang disewa. Ada pula yang naik motor. Rame bet dah pokoknya. Dari tempat parkir nih, kalian bakalan disuguhi oleh stand-stand yang menjual pernak pernik maupun makanan dan minuman. So, kalau laper ya tinggal makan, haus tinggal minum, pengen oleh-oleh khas juga tinggal milih. Tapi kudu bayar ya haha.


Mie Goreng Digunung Itu Enak Banget, SUMPAH!
Dok. Pribadi
Ada sedikit cerita lucu nih. Saat itu aku mesen Mie dan Energen coklat nih. Dan gak mungkin juga kan aku mesen Energen dingin kan ya hehe. Saat dianter tuh, pesenanku panas banget. Terutama Energen coklatku. Yah kan pake air mendidih. Tapi nih, kan gak aku minum selama beberpa menit tuh. Kurang lebih 3 menit deh. Ketika aku coba minum. Ehh, Energenku yang mulanya panas nih malah jadi dingin, haha. Rasa angetnya tinggal dikit. Malah katanya yang disbelahku yang udah pesen kopi susu 10 menit sebelum aku. Kopi susunya jadi berasa kek es. Nih saking dinginnya nih. So, satu pesen lagi dariku. Kalau pengen ke Bukit Kingkong pakailah pakaian yang tebel, yang anget. Kalau bisa pakai jaket 2 gitu. Pakai kaos kaki dan sarung tangan juga. Jan kek aku gak pakai. Baru sampe malah kesemutan, hehe.

Setelah puas minum Energen panas yang tiba-tiba jadi dingin. Aku langsung saja menuju spot berburu sunrise. Aku lebih duluan dari orang-orang yang lagi ngangetin badan di warung tadi ini. Ku pikir bakalan santuy milih tempat. Ternyata di sekitar spot udah rame coy, haha. Salah prediksi lagi. Wisatawan yang kulihat tak hanya dari lokal saja. Bahkan banyak terdengar obrolan bahasa asing. Wajah yang tak biasa. Ternyata sudah terkenal tempat wisata yang satu ini. Kulanjutkan kembali mencari spot yang pas. Memilah dan memilih. Dan akhirnya aku menemukan tempat yang pas. Agak jauh dari wisatawan lain memang. Tapi aku merasa pas aja nanti kalau mau motret maupun bikin video.


Sunrise Menyongsong Dari Kejauhan
Dok. Pribadi
Menunggu dan menunggu. Sinar keemasan mulai nampak dari kejauhan. Hawa hangat sedikit demi sedikit mulai terasa. Cahaya matahari menyongsong perlahan. Memberikan senyuman hangat kepada penikmat keindahan yang sudah menunggu kedatangannya. Semakin terang, semakin ramai pula situasi yang ada. Hiruk pikuk pun mulai terdengar. Kuambil Gadget yang tengah tertidur di saku jaket tebal yang menyelimutinya. Beberapa video ku simpan dalam kenangan. Sebanyak mungkin foto kuambil untuk penanda bahwa ku sudah menginjakkan kaki dai Bukit Kingkong ini.



Pemandangan Suguhan Di Bukit Kingkong
Dok. Pribadi
Pemandangan yang awalnya gelap berubah seketika menjadi indah nan memanjakan mata. Awan pagi menyelimuti Gunung Bromo yang gagah menemani para penikmat keindahan yang datang. Beberapa saat aku terdiam. Pikiranku melayang jauh. Berfantasi begitu hebat. “Coba saja aku dateng bareng DIA, mungkin rasanya bakalan berbeda.” Itulah yang sering muncul dalam pikiran dan hati kecilku. Kunikmati saja suasana yang ada. Banyak memang yang begitu romantis menikmati pemandangan yang disuguhkan. Tapi tak apa, mungkin suatu saat aku bisa mengajak pasanganku menikmati dan melihat pemandangan yang sama denganku saat itu.



Pemandangan Bukit Berbisik Bromo
Dok. Pribadi
Setalah lama di Bukit Kingkong dan hari semakin cerah. Aku langsung saja beranjak. Kulanjutkan perjalanan untuk pulang. Tapi wisatawan masih saja banyak yang datang bergantian. Singkat saja nih. Ketika dalam perjalan pulang kusempatkan saja berfoto-foto ria kembali di pasir berbisik Bromo. Yah, kembali menikmati anugerah Tuhan yang begitu indah. Namun tak bisa berlama-lama juga sih. Debu pasir semakin siang juga semakin berterbangan di pasir berbisik Bromo. Setalah itu, aku juga menyempatkan untuk berhenti di padang savana. Julukan lainnya sih Bukit Teletubies. Emang mirip sih. Apalagi pas lagi hijau-hijaunya tuh. Emang bagus. Nah di padang savana ini aku juga nyempetin untuk tidura tuh. Berasa santuy banget lho. Kek gak punya beban.

Setalah puas ya lanjut pulang. Perjalanan pun terasa tak ada yang kurang. Santuy dapet, pemandangan dapet, dingin dapet, ehhh ada yang kurang sih hehe, jodoh belum. Yaps, mungkin itu aja sih cerita perjalananku ke Bukit Kingkong. Buat kalian yang pengen menikmati sunrise, Bukit Kingkong sih recomended banget. Dan jan lupa juga perhatiin pesen-pesenku tadi bila ingin dateng juga ke Bukit Kingkong. Sekian dariku melankolis muda, hehe. Kalau ada pertanyaan bisa langsung komentar saja, bakalan aku bales kok.
Terimakasih.~

Read More

Rabu, 03 Juli 2019

Menebar Kenangan Ke Penjuru Kabupaten Jember: Fun, Holiday, and Learning On Jember!


Menebar Kenangan Ke Penjuru Kabupaten Jember

Halo kembali lagi bersamaku melankolis muda yang suka banget jalan-jalan, entah jalan kemana dah, hehe. Ehh, kali ini jalan-jalanku sangat berfaedah, pake banget! Gimana enggak coba, sembari ku jalan-jalan, aku juga menebar kenangan. Dan kebetulan banget, jalan kali ini keliling bermain, liburan, dan belajar di Kabupaten Jember. Sesuai deh dengan judul, fun, holiday, dan learning On Jember. Penasaran kan aku kemana aja waktu di Jember. Baca terus yuk.

Puslit Kopi dan Kakao, Tempat Belajar Menyenangkan
Biji Kopi Yang Akan Diolah
Hari pertama di Kabupaten Jember, aku ke Puslit Kopi dan Kakao. Tempat ini masih seputaran kecamatan Rambipuji sih. Hitungannya deket lah dari kota. Yah meskipun perjalannanku terhambat oleh macet padatnya kendaraan yang ada di jalanan kota Jember. Di Puslit Kopi dan Kakao ini aku belajar tentang pengolahan biji kopi dan kokoa. Mulai dari awal biji menjadi sebuah produk olahan. Sempat ku cicipi kokoa kering yang ada, dan coba tebak apa rasanya, PAHIT! Haha salah menduga aku. Kirain kan manis. Tak hanya itu, di Puslit Kopi dan Kakao ini juga terdapat semacam minimarket. Oleh-oleh olahan berbagai macam makanan dan minum dari kopi dan kakao ada. Tinggal pilih dan pasti harus dibayar kalau mau dibawa pulang, haha. Oh iya hamper kelupaan, disini juga ada semacam kereta odong-odong gitu, bisa tuh buat keliling. Oke di tempat pertama yang ku kunjungi Fun, Holiday, and Learning On Jember terlaksana.

Tanjung Papuma Bikin Hati Adem
Tanjung Papuma Bikin Hati Adem
Setelah dari Puslit Kopi dan Kakao, lansung saja tuh menuju Pantai Tanjung Papuma. Disini aku bukan cari sunset yak, tapi lagi nebar kenangan hehe. Siapa tau kana da gitu yang mau ku titipin kenangan. Bermalam dengan nyaman, menikmati suasana pantai yang begitu tenang. Hingga sampailah di pagi hari dengan sunrise yang begitu menawan. Saat itulah ku titipkan kenangan di pasir pantai putih yang berhamburan riang menari dengan ombak. Rasanya ingin kembali mengulang waktu deh kalau inget pagi di Pantai Tanjung Papuma. Bikin kangen dah orang yang ada disana, eh suasananya, hehehe. Oke, salah satu dari Fun, Holiday, and Learning On Jember terlaksana, Alhamdulillah.

WATON 2019, Festival Gokil Juga Bikin Kenyang
WATON 2019 on Jember

Setelah puas menikmati indahnya pantai, aku beranjak ke salah salah satu acara tahunan yang dilaksanakan di Kabupaten Jember. Namanya WATON 2019. Acara ini merupakan festival budaya Watu Ulo Pegon. Jadi banyak pegon beriringan dan ini dilombakan. Pegon itu apaan sih? Nah sebenarnya pegon itu mirip kayak dokar, tapi ditarik oleh sapi. Nah di WATON ini banyak banget pegon yang ikutan. Dan pegonnya juga dihias sebagus mungkin, dan semenarik mungkin, ini sih biar menang kayaknya hehe. Dan kebetulan juga nih, Bupati Jember juga turut hadir dan berpartisipasi naik pegon. Aku mah cuma bisa motretin sama videoin doang, naik mah kagak hahaha.



Lomba Bakar Ikan Di WATON 2019
Buat kalian yang belum pernah tau acara WATON, langsung agendakan dah tahun depan. Seru banget acaranya. Soalnya gak hanya parade pegon doang. Ada sajian kesenian daerah juga. Tari tradisional gitu. Bisa nyobain permainan tradisional. Bazzar pun juga ada. Dan juga ada lomba bakar ikan. Lomba bakar ikan ini yang aku suka banget. Aku yang gak ikutan lomba pun bisa ikutan nyobain ikan bakarnya lho. Posisi belum makan siang, lomba bakar ikan sedang berlangsung. Auto kenyang dah, hahaha. Di acara ini juga ada semacam makan tumpeng bareng. So wisatawan bisa nimbrung makan bareng masyarakat. Memang karakter dari masyarakat yang antusias, ramah, dan bersahaja menjadikan wisatawan menjadi betah berlama-lama serta ikutan nimbrung bareng. Sekali lagi, salah satu dari Fun, Holiday, and Learning On Jember terlaksana, Alhamdulillah.

Jelajah Kebun Kopi Rayap & Puncak Rembangan 
Wisata Agro Kampoeng Kopi Rayap
Setelah puas ada di acara WATON 2019, aku melanjutkan perjalanan ke Kebun Kopi Rayap. Setelah dari pantai dengan hawa panas, langsung saja ke destinasi yang ber-hawa dingin. Kaget-kaget dah ini badan, hahaha. Awal pake kaos doang santuyy, di Kebun Kopi Rayap malah bingung pake jaket. Lokasi Kebun Kopi Rayap berada di dataran tinggi. Dengan rerimbunan pohon dan pastinya juga pohon kopi hehe. Kan lagi di kebun kopi. Di tempat ini terdapat terdapat semacam villa gitu. Nah villa ini juga disewakan, bisa muat sampe 30 orang sih katanya. Kamarnya aja ada 5 deh.

Gak jauh dari villa itu juga ada wisma, nah ini juga disewakan. Bisa nih buat kalian yang ingin menikmati suasana perkebunan. Soalnya gak jauh dari wisma dan villa tuh ada pabrik pengolahan biji kopi. Kurang lebih 5 menitan dah kalau jalan kaki. Cuma agak nanjak dikit sih, bikin engap dikit, hehehe. Nah pabrik ini tergolong gede lah. Sempet juga ngeliat proses bagaimana melakukan tes kualitas kopi. Yah berhubung aku gak suka sama kopi, tapi sukanya sama dia, eehhhhh hehe, jadi aku gak bisa icip-icip dah rasa kopinya gimana.

Setelah dari pabrik kopi, langsung saja meluncur ke puncak rembangan. Disini nih juga da penginapan. Rencanya memang bermalam di puncak rembangan ini. Viewnya kalau malem mirip seperti di paralayang bagus banget. Betah dah, meskipun dingin. Di puncak rembangan ini juga terdapat fasilitas bermain untuk anak-anak. Eits, kalau pengen yang seger-seger, ada juga kok. Kolam renang juga tersedia dengan luasnya. Bisa renang kapan aja asalkan jangan malem-malem. Bisa jadi es soalnya haha. Dan pastinya sih instagramable. Cocok buat foto-foto kaula muda hits, hehe. Sekali lagi, Alhamdulillah selama di Kebun Kopi Rembangan dan Puncak Rembangan Fun, Holiday, and Learning On Jember terlaksana.

Belajar Dunia Tembakau di Museum Tembakau dan BIN Cigar
Belajar Ke Museum Tembakau
Hari terakhir di Jember, aku juga berkunjung ke Museum Tembakau dan BIN Cigar. Belajar tentang dunia tembakau. Kesempatan emas bisa tau tentang tembakau. Karena notabennya Jember merupakan salah satu daerah penghasil tembakau terbaik. Pertama ku dating ke Museum Tembakau. Tempatnya gak seberapa jauh sih dari kota. Deket sama Universitas Negeri Jember (UNEJ). 5 menitan lah kalau dari UNEJ. Museum ini di kelola oleh Pemerintah Kabupaten Jember. Memang tak seberapa luas, tapi informasi mengenai tembakau di Kabupaten Jember sangatlah lengkap. Oh iya kalau berkunjung museum tembakau ini gratis kok. Buat kalian yang pengen tau banyak tentang dunia tembakau, langsung aja dah ke museum yang satu ini.

Setelah dari museum tembakau, aku lanjut ke BIN Cigar. Nah kalau di tempat ini bisa tuh liatin proses pembuatan cerutu. Itu lho rokok yang gede banget hehe. Ternyata cerutu itu digulung-gulung. Aku baru pertama kali liatin proses pembuatan cerutu secara langsung. Pekerjanya perempuan lho. Begitu cekatannya tangan mereka membuat cerutu. Rasanya sih pengen ikutan buat tapi takut jadi produk gagal. Kan jadi rugi perusahaan gegara produk gagal yang ku buat, haha. Harga cerutu yang udah jadi juga variatif kok. Tergantung sama jenis produknya. Banyak juga lho, ada yang kecil juga, sedang, gede. Lengkap dah pokoknya di BIN Cigar ini. Yaps, di hari terakhir di Jember, Fun, Holiday, and Learning On Jember pastilah terlaksana, Alhamdulillah.

Mungkin itu aja sih ceritaku selama ada di Jember. Kenangan juga sudah ku taburkan selama perjalanan kali ini. Semoga di lain kesempatan bisa Fun, Holiday, and Learning di Jember lagi. Dan semoga juga bisa Fun, Holiday, and Learning di daerah-daerah lain yang ada di Indonesia. Kalau ada pertanyaan monggo langsung tulis di kolom komentar. Terimakasih.~
Read More