Viralnya Panorama Coban Pawon: Air Terjun Unik Di Pelosok Negeri - alamatbima

Viralnya Panorama Coban Pawon: Air Terjun Unik Di Pelosok Negeri

Viralnya Panorama Coban Pawon: Air Terjun Unik Di Pelosok Negeri

coban pawon
Menyusuri Air Terjun Unik Di Pelosok Negeri


Halo kembali lagi bersamaku melankolis 
muda, hehehe. Yopss kali ini bakalan ada cerita baru tentang jalan-jalan. Emang ya gak ada bosennya cerita tentang satu ini. Eits, kali ini aku gak jauh-jauh amat untuk menemukan eksotika pemandangan luar biasa. Masih seputar Kabupaten Lumajang sih. Lumajang merupakan salah satu daerah dengan potensi wisata yang sangat tinggi. Baik dari sektor pegunungan maupun pantai di dataran rendah, wisatanya bagus-bagus semua. Salah satu yang pernah viral dikalangan masyarakat adalah Panorama Coban Pawon (coban tuh artinya air terjun gaess). Pengen tau keseruanku jalan-jalan ke air terjun yang pernah viral ini? Baca terus yuk.

Jalan-jalan di daerah sendiri, kapan lagi yak kan? Dan yang bikin beda juga dari biasanya, aku gak sendirian. Jalan-jalan kali ini ditemenin oleh beberapa temen. Belum lama kenal sih, tapi langsung iyes oke aja kalau diajak jalan. Yang pertama ada Fifin, Robi, Dian, dan sebut saja temennya Fifin, haha. Nah mereka tuh punya karakteristik masing-masing. Fifin ini sosok ibunya Robi dan Dian. Manut banget mereka dua ini kalau Fifin bilang apa. Nah untuk Robi. Merupakan seorang aktifis ambyar yang gagah perkasa dijalanan. Namun, tak kuasa dan masih belum terbiasa melihat idaman bersama dengan yang lain. Kemudian si Dian. Seorang mahasiswa fanatik banget sama salah satu klub sepak bola di Jawa Timur (sebrangan samaku pokoknya). Dan yang terakhir sebut saja temennya Fifin. Orangnya pendiem banget, sumpah. Yang aku tau hanya kalau dia keturunana Sunda Jawa.

Banyak Sebutan Untuk Destinasi Coban Pawon
Kembali ke pembahasan jalan-jalan kali ini. Sebenernya tuh ya, banyak banget nama lain dari destinasi yang satu ini. Ada yang nyebut antrukan pawon, air terjun pawon, dan coban pawon. Tapi aku sebut coban pawon aja dah ben lebih enak nulisnya, hehe. Perjanjian sih, jam 8 pagi berangkat untuk menikmati eksotika Panorama Coban Pawon. Sampailah di titik kumpul dah aku sebelum jam itu. Dan apa yang terjadi? Dian belum mandi sue banget dah! Baiklah aku coba menunggu. Detik menit terus berjalan hingga akhirnya hampir mengingjak pukul 9, barulah kita berangkat. Naik motor kita semua berlima. Jadi kek mau konvoi. Bodo amat yang penting jalan-jalan lah. Asal gak jalan kaki dah, capek.

Jalan ditelusuri dengan santai. Kondisi pun tak seberapa ramai seperti kisahku saat di Semarang (beda tempat pak, hehehe). Kurang lebih 45 menit mengendarai si Thomas, akhirnya sampai juga. Kalian tau, gak ada banner ataupun petunjuk apapun sebelum masuk ke destinasi wisata Panorama Coban Pawon ini. Karena notabennya aku baru sekali doang dan untungnya bawa pasukan. Jadi, terselamatkanlah jalan-jalanku kali ini. Coba aja sendirian, kagak sampek dah aku. Tempatnya sendiri berada di Pucangalit, Gucialit. Sepi tuh guys.

Eitsss, namun jangan khawatir, tempat parkirnya ada kok. Tenang boskuh, aman. Beberapa meter aja kok dari jalan masuk. Ku sempatkan untuk beli air mineral sebelum jalan menuju coban pawon. Sepertinya melalui jalan yang lumayan jauh hehe. Oke mulailah berjalan kita lima orang. Ada saja yang diceritakan oleh satu persatu, kecuali sebut saja temennya Fifin, hehe (udah dibilang pendiem kan dari awal). Nah apalagi si Dani dan Robi tuh, kisah-kisahnya selama perjalanan dari tempat parkir menuju coban bisa tuh jadi satu buku, haha.

Jalan Kaki Menuju Air Terjun
coban pawon
Jalan Kaki Menuju Coban Pawon

Selama perjalanan, kita disambut oleh pemandangan khas ala-ala pegunungan. Rerimbunan pohon riuh bergoyang. Gerombolan rumput selang bergantian. Petunjuk arah pun kita pakai naluri haha. Dan untuk jalannya sih naik turun nih. Bahkan melewati 2 sungai lho (astaga kek film kartun jepang aja nih). Dan ketika di turunan terakhir sebelum TKP coban. Menurutku inilah jalan tersulit yang harus dilalui. Yang sekarang meskipun udah musim hujan tapi hujannya gak turun-turun aja udah licin jalannya. Apalagi kalau udah turun nih tangisan dari langit. Bakalan se licin apa gak bisa ku bayangin, hehehe. Mungkin sih dari Dinas Pariwisata setempat bisa sih melakukan sedikit perbaikan untuk akses jalan dan pemberian rambu-rambu petunjuk.

Oke lanjut. Jalanan yang licin bikini man tergoyah sih buat gak turun. Tapi si Dian teriak tuh dari belakang “Wes Kadung Tutuk Kene Lho Rek, Lanjut Wes Mengisor. Kurang Titik Ngkas Tutuk” (udah terlanjut sampe sini lho, lanjut dah kebawah. Dikit lagi sampe TKP). Berjalanlah menyusuri jalan setapak yang sedikit Nampak curam ini. Tapi taka apa dibawa santai aja. Yang kepikiran sih Fifin sama si temennya aja sih. Kira-kira sanggup gak tuh jalan. Dan ternyata mereka juga santai-santai aja tuh. Yaudah lanjut terus.

Air Terjun Unik Mirip Seperti Tungku
coban pawon
Bagus Kan Untuk Spot Foto

Beberapa menit setelah turun terlihat seperti ada goa. Ceritanya udah sampe nih haha. Maklum belum pernah sampe dimari dah. Airnya kecil bet. Tetes per tetes. Kek si doi kalau lagi nangis dah. Gak sesuai sama ekspentasi dah pokoknya. Mana sepi lagi. Tapi nih dibalik itu semua. Panorama Coban Pawon masih aja bagus. Mulailah kelima orang ini mencari spotnya masing-masing untuk menikmati panorama. Si Dani mulai sebat. Robi jalan kesana-kemari (cari keong kayaknya). Nah si Fifin sama temennya lengket tuh kek oreo, gak mau pisah, haha. Kalau aku sih biasa, nyiapin peralatan tempur buat hunting.

Bentuk coban pawon ini emang sesuai kek namanya. Unik lho, mirip kayak tungku gitu. Nah, pas banget ketika sebut saja temennya Fifin lagi berada di tengah-tengah gitu guys. Bagus bet dengan sinaran matahari. Berasa gak lagi di Lumajang. Aku jepret aja tuh. Dan ketika aku liat lagi di kamera. Emang bagus banget. Ternyata, meskipun debit air di coban pawon ini kecil banget, eksotika panorama yang bisa dinikmati juga masih ada. Jadi berasa bukan ke air terjun, malah ke goa asalkan sudut pandang pengambilan gambar pas.

Ritual Traveling Seorang Melankolis Muda
coban pawon
Air di Coban Pawon Lagi Kecil Banget

Tak lama kemudian si Robi, Dani, dan Fifin juga minta potion (hadeh maklum lah kemana-kemana mah jadi kang poto). Tak hanya itu, aku juga sempetin buat beberapa video untuk vlog. Nanti liatin dah di IG-ku dan Youtube-ku, oke. Selepas video sudah terekam. Waktunya melakukan ritual. Ku sulut sebatang rokok, dan memutar lagu “Sampai Jadi Debu” dari Banda Neira. Rasanya ada kurang aja bila belum melakukan ritual ini. Bahkan jadi pertanyaan buat si Fifin dan Robi, kenapa harus melakukan ritual ini. Aku aja gak ngerti kok. Suka aja sih. Apalagi dengerin lagu ini sambil menikmati panorama coban pawon.

Setelah puas motret, mendengarkan curhatan, bahkan si Robi dan Dani mandi. Bergegaslah kita berlima untuk kembali. Herannya sih makin lama debit airnya makin deres. Meskipun gak banget. Tapi karena udah lama juga (aslinya rokok habis) yaudah pulanglah. Naik lagi dan berjalan lagi. Menyusuri jalan setapak lagi menuju tempat parkir motor, huft.

Mungkin itu aja sih cerita jalan-jalanku menikmati eksotika panorama coban pawon kali ini. Air terjun yang unik dari pelosok negeri, hehe. Kesannya terbayar banget capek perjalanan menuju destinasi satu ini dengan keindahannya. Oke buat kalian yang pengen ke air terjun ini bisa kok cari di Maps. Dan kalau pengen tanya-tanya atau pen di guide-in, bisa kok PC langsung atau tanya di kolom komentar. Tenang bakalan dibales kok, santuyy.
Terima kasih.~

Bima Widjanata Suwaji


8 komentar

  1. Potensi lumajang yang bisa jadi destinasi selanjutnya apalagi di kalangan milenial.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tinggal perbaikan dan publikasi aja sih sebenarnya. Habis itu dirawat serta dijaga terus biar wisatawan terus berdatangan.

      Hapus
    2. Di daerah Klakah bakal ada wisata gunung lagi, kuylah

      Hapus
    3. Jadwalkeun buat berangkat hehehe

      Hapus
  2. Sekarang musim hujan, kyaknya air terjunnya tambah bagus dehhhh

    BalasHapus
  3. Duuuh sayang bangetttt debit airnya of dikit :(. Aku kalo traveling dalam kota, paling seneng cari air terjun mas. Gpp susah didatangin, asalkan pas sampe air terjunnya banyak dan deras. So far air terjun yg paling berkesan buatku itu air terjun dwiwarna di Sibolangit, Ama Curug Malela di Bandung barat. 2 air terjun ini usaha super utk didatangin. Butuh 2-3 jam jalan kaki. Tapi pas sampe kayak Ilang semua capek sih . Airnya deres banget soalnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih airnya lagi kering kemarin. Tapi capeknya terbayar lho meskipun airnya kering. Tetep bagus. Hehehe

      Untuk Jawa Barat belum pernah explore huhu. Masih mupeng euy.

      Hapus