Jalan-jalan Ke Kampoeng Heritage Malang: Bukan Perjalanan Cerita Cinta - alamatbima

Jalan-jalan Ke Kampoeng Heritage Malang: Bukan Perjalanan Cerita Cinta

Jalan-jalan Ke Kampoeng Heritage Malang: Bukan Perjalanan Cerita Cinta

Kampoeng Heritage Malang
Kampoeng Heritage Malang
Halo kembali lagi bersamaku melankolis muda, hehe. Huft, aku emang sering jalan-jalan. Tapi, untuk kali ini bukan perjalanan yang seperti biasanya. Saat berada di Kota Malang, aku menyempatkan untuk dateng ke subuah tempat yang menurutku sangat menarik. “Jalan-jalan ke Kampoeng Heritage Malang”. Mungkin itu kalimat yang pas buat judul cerita perjalananku kali ini. Kampung Heritage ini tak jauh dari stasiun, bahkan tergolong deket banget dari alun-alun Kota Malang. Seperti apasih kisahku kali ini? Coba baca terus deh.

Memulai Perjalanan Dengan Rasa Lapar
Pagi itu, aku bangun sepagi mungkin dan menyiapkan diri untuk jalan-jalan bareng temen-temen. Yah meskipun belum tau sih mau kemana, hehe yang penting sih siap aja yak kan? Yasudahlah gak penting. Keluar dari penginapan, aku pengen cari sarapan pecel. Keliling-keliling cari, dan akhirnya menemukan warung di pojokan pinggir jalan. Murah banget, gak sempet aku fotoin sih pecelnya. Tapi yang pasti rasanya enak, hehe (orang laper mah enak aja). Sarapanlah dengan kenyang disitu. Dengan ditemani the anget andalan aing. Setelah puas (kenyang) barulah jalan lagi.
Lepas dari warung pecel aku menuju alun-alun. Jalan kaki tuh, jadi habis makan langsung bakar lemak tuh aku. Sesampainya di alun-alun, dari sinilah bermula perjalanan yang bikin hati kurang enak, hehe. Banyak kaum adam dan hawa sedang bergandengan tangan. Miris banget kan jadi aku. Mending kalau LDR, lah ini jomblo, haha. Tapi santuyy aja lah, aku lanjutin aja jalan-jalanku. Keliling aja terus aku di alun-alun, padahal saat di alun-alun ini aku pengen cari jajanan, hehe sempol lebih pas-nya. Tapi apa dikata, lawong gak ada. Akhirnya aku lanjut aja jalan menuju “Kampoeng Heritage Malang”. Siapa tau ada jajanan kan hehe.
Baru aja jalan dari alun-alun, aku sudah disuguhi oleh pasangan yang sedang bikin video prewedding. Begh, jiwaku rasanya runtuh cuyy. Ya miris, ya pengen tapi sama siapa, ya bodo amat, ya banyak dah yang ada di dalam pikiran, haha. Aku skip aja, lanjut jalan. Gak jauh sih sebenernya dari alun-alun. Aku jalan kaki sekitar 10 menitan dah. Itu pun aku sambil motret-motret. Ya deket gitu dah pokoknya.

Depot Es Talun Kampoeng Heritage Malang
Kampoeng Heritage Malang
Es Teler Di Depot Es Talun Seger Banget Emang
Suguhan perumahan lawas sudah terlihat dari bibir gang. Pintu masuknya ya lewat gang kok. Dan jangan pernah berpikir kalau selama di Kampoeng Heritage Malang ini bakalan ada kendaraan untuk berkeliling. Gak ada cuy. Orang masuknya aja lewat gang kan. Tapi nih, di sebelah pintu masuk, aku tergoda dengan Depot Es Talun. “Kayaknya seger tuh?” Itulah yang ada di pikirannku. Eitsss, ternyata temenku juga pemikiran yang sama, hehe. Mampir dan pesenlah seporsi es teler biar ntar jalan bisa oleng (becanda kali). Yah sekalian nungguin temen satu lagi yang belum dateng. Lumayan minum es seger meskipun bukan cendol dawet yang terkenal lagunya. Untuk harganya sih lumayan murah. Berkisar dari harga 5-15 ribu udah dapet es seger di Depot Es Talu ini.

Tiket Masuk Kampoeng Heritage Malang
Temen udah dateng dan es udah habis, hehe waktunya untuk jalan. Temenku jadi gak kebagian es dah. Siapa suruh telat kan. Lanjut, mulai jalan kaki menyusuri Kampoeng Heritage Malang. Bayarnya cuma 5 ribu cuy, murah bet kan? Selama perjalanan, mata akan dimanjakan oleh bangunan-bangunan perumahan warga yang bangunannya masih jadul. Sederhana namun tetap terjaga. Spot foto juga banyak tersebar di berbagai sudut. Yah namanya juga anak muda milenial kan. Gak foto ya gak asik. Pokoknya pantang pulang sebelum memori kamera full, hehe. Eh, sepanjang perjalanan ini juga banyak tersebar jajanan dan makanan yang dijual oleh masyarakat sekitar. So, jangan khawatir kelaperan dah.
Kampoeng Heritage Malang
Kisah Cintanya Iman Nih Hehehe
Semakin jauh kaki melangkah. Ada satu kejadian lucu yang dialami oleh temenku. Sebut saja namanya Iman (nama samaran, hehe) Bagiku sih lucu, tapi entah dengan yang dirasain oleh temenku itu. Mungkin seneng kali karena mendapatkan benih cinta, hahaha. Jadi, ketika duduk di salah satu spot foto, Iman disamperin perempuan tuh. Langsung minta difoto gitu. Dan yang bikin ngakak nih, fotonya kok jadi mesra yak kalau diliat-liat. Kek serasi gitu dah. Jadi nemu bahan ceng-cengan selama keliling kan. Si Iman juga gitu, malah tambah seneng dicengin. Yaudah santuyy aja kan ya.

Jajanan Di Kampoeng Heritage Malang
Kampoeng Heritage Malang
Jajanan Tradisional Di Kampoeng Heritage Malang
Aku punya cerita tersendiri di Kampoeng Heritage Malang ini. Hayo apa coba? Cerita cinta juga? Cerita yang bikin baper? Hehehe, salah semua tuh. Jadi memang aku lagi demen dan pengen banget makan jajanan tradisional. Nah kebetulan banget, pas lagi di Malang itu aku pengen makan cenil, lupis, dan kawan-kawan. Emang gak pernah keliling di tempat wisata yang satu ini. So, masih awam. Ketika jalan lumayan jauh (udah berkeringat ngabisin aqua ¾ botol), aku sampai di pasar tradisional. Weh, sontak aja kan temenku manggil dari kejauhan karena dia yang sampai duluan. Ternyata ada cenil, lupis, dan gatot. Ya auto beli lah, haha.
Aku merasa beruntung banget. Ketika lagi pengen dan langsung ada di depan mata. Sambil buat pesenan-pesenan yang diminta oleh para wisatawan yang dateng duluanuntuk membeli. Ya jadinya aku menyempatkan untuk berbincang deh. Ibu-ibu yang jual ramah banget. Tapi hanya bisa berbincang dengan menggunakan bahasa Jawa aja sih. Tangan begitu luwes. Dan acap menyapa para pembeli. Satu porsinya hanya di bandrol 4 ribu aja. Murah kan? Banget lah menurutku. Jajanan yang udah sulit ditemui dan hanya dibandrol harga segitu. Mana porsinya banyak lagi. Yang awalnya beli jajanan hanya untuk ganjel sebelum makan siang malah kenyang duluan, hehe. Kalau untuk rasa, huft memang jajanan tradional cenil lupis dan kawan-kawan ini bikin nagih dan kangen. Pokoknya kalau aku ke Kampoeng Heritage Malang lagi harus beli jajanan ini lagi.
Puas makan jajanan, aku kembali melanjutkan perjalanan. Pemandangan masih sama. Nuansa dan suasana pun masih sama. Bener-bener terjaga dari awal sampe pertengahan perjalananku. Masyarakatnya pun begitu ramah-ramah tau. Murah senyum banget. Yaudah aku jalan senyum-senyum mulu biar keliatan ganteng, eaaaa.

Musik Klasik Kampoeng Heritage Malang
Kampoeng Heritage Malang
Gak Dengerin Musik Malah Foto-foto Mulu
Kebetulan banget. Ketika aku berkeliling menyelusuri kampung keren ini, ada persembahan musik nuansa klasik yang disuguhkan untuk wisatawan. Perasaan banyak kebetulannya dah aku ini selama di Kampoeng Heritage Malang ini. Mungkin karena bertepatan hari Minggu kali ya aku dateng kesini. Jadi ada persembahan musik. Aku pun gak ngerti. Saat itu, banyak lho para wisatawan yang menyumbangkan suara untuk bernyanyi. Kalau aku sendiri ya enggak lah, haha. Gak ngerti lagu-lagu klasik mah aku. Ngertinya lagu dangdut cuy (emang asik lagu dangdut kan bisa bikin joget). Lama aku menyaksikan mereka. Kemudian aku lanjutkan kembali setelah tak terlalu capek. Kan jalan kaki cuy, ya pegel capek lah aku.
Setelah dari persembahan musik. Tak jauh dari situ sudah pintu keluar. Dan selesailah cerita perjalananku. Banyak cerita tercipta di Kampoeng Heritage Malang. Yah, meskipun bukan cerita cinta sih. Malah cerita cintanya si Iman, hehe. Buat kalian yang pengen tanya-tanya langsung dikolom komentar aja ya. Bakalan aku bales kok, santuyy. Tunggu cerita menarik, seru, baper di tempat yang lainnya. Terima kasih.~

2 komentar

  1. Dasar emang si Iman itu, nemu aja cewek buat diajak foto hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tau tuh wkwkwk
      Ngomong-ngomong di Iman kan udah ada yang punya wk

      Hapus