Kenangan Manis Di Bukit Kingkong: Menikmati Suguhan Sunrise Dalam Kesendirian - alamatbima

Kenangan Manis Di Bukit Kingkong: Menikmati Suguhan Sunrise Dalam Kesendirian

Kenangan Manis Di Bukit Kingkong: Menikmati Suguhan Sunrise Dalam Kesendirian

Kenangan Manisku Di Bukit Kingkong
Dok. Pribadi

Halo kembali lagi bersamaku melankolis muda, hehe. Kali ini aku jalan-jalan lagi ke salah satu tempat yang memiliki pemandangan yang luar biasa. Nama tempatnya juga unik, “BUKIT KINGKONG”. Dalam pikiran pertama kali, bukit ini bakalan memberikan pemandangan purbakala yang begitu khas. Namun itu salah, salah banget. Pengen tau kan keseruan cerita perjalanan ke Bukit Kingkong? Baca terus yuk. Gak bakalan nyesel deh, bahkan mungkin jadi pengen menuju tempat wisata yang satu ini.

Bukit Kingkong merupakan salah satu rangkaian perbukitan yang berada di sekitar Gunung Bromo. Tempatnya wisata yang satu ini juga gak begitu jauh kok dari Gunung Bromo. Awal mulanya, aku berangkat dari Lumajang. Tepatnya kecamatan Senduro , yang notabennya gak jauh. Tinggal naik doang menuju Ranupani dan turun menlintasi padang Savana dan padang pasir berbisik. Dalam ekspentasi sih perjalanan bakalan mulus-mulus aja tuh. Tapi ternyata terhalang oleh dinginnya suhu pegunungan. Beh masuk Desa Ranupani udah terasa banget dinginnya. Oh iya, dalam perjalanan ini aku naik motor yak. Bareng Thomas. Yang belum tau Thomas itu siapa, nanti tunggu artikel selanjutnya. Bakalan aku ulik lengkap.

Yops, memasuki kawasan padang savana, pemandangan khas mememani perjalanan yang hitungannya ngebut. Yaiyalah ngebut, berangkatnya gak bareng pacar, wkwk. Harap maklum, hati masih melakukan perjalanan mencari jodoh. Jadi ya sendiri dulu dah. Balik lagi ke laptop, ehh cerita. Ngebutnya di padang pasir tak seperti yang ada dipikiran kalian lho. Ban motor yang dikendarai bakalan gak stabil. Namanya juga di pasir kan yak, hehe. Nah ketika di daerah pasir berbisik Bromo, Bukit Kingkong ini udah nampak. Hati, badan, dan tangan udah mulai gak singkron nih. Tangan bawaannya pengen gas mulu biar cepet sampe. Tapi badan udah menggigil kedinginan, wkwk.

Jangan khawatir bakalan kesepian kalau pengen ke Bukit Kingkong ini. Bakalan banyak para wisatawan lain yang menuju tempat wisata ini. Mau naik motor maupun naik mobil. Aku gak bicara dari arah Pasuruan lho ya. Gak ngerti kalau dari arah Pasuruan soalnya, hehe. Jalan yang dilalui dari kawasan Gunung Bromo nanjak lho ya. Jadi buat kalian yang mau naik kendaraan pribadi baik motor maupun mobil harus mempersiapkan kondisi kendaraan dengan baik.

Singkat cerita saja deh. Ketika sudah sampai di wisata Bukit Kingkong. Kurang lebih jam 3 lebih deh. Beh, kaki rasanya kesemutan. Bukan karena capek ini. Tapi karena dinginnya minta ampun. Kalau di jam sih suhunya 6 derajat coy. Berasa gak tuh. Eits, di Bukit Kingkong ini udah rame banget lho. Ada yang naik naik mobil pribadi. Ada yang naik mobil Jeep yang disewa. Ada pula yang naik motor. Rame bet dah pokoknya. Dari tempat parkir nih, kalian bakalan disuguhi oleh stand-stand yang menjual pernak pernik maupun makanan dan minuman. So, kalau laper ya tinggal makan, haus tinggal minum, pengen oleh-oleh khas juga tinggal milih. Tapi kudu bayar ya haha.


Mie Goreng Digunung Itu Enak Banget, SUMPAH!
Dok. Pribadi
Ada sedikit cerita lucu nih. Saat itu aku mesen Mie dan Energen coklat nih. Dan gak mungkin juga kan aku mesen Energen dingin kan ya hehe. Saat dianter tuh, pesenanku panas banget. Terutama Energen coklatku. Yah kan pake air mendidih. Tapi nih, kan gak aku minum selama beberpa menit tuh. Kurang lebih 3 menit deh. Ketika aku coba minum. Ehh, Energenku yang mulanya panas nih malah jadi dingin, haha. Rasa angetnya tinggal dikit. Malah katanya yang disbelahku yang udah pesen kopi susu 10 menit sebelum aku. Kopi susunya jadi berasa kek es. Nih saking dinginnya nih. So, satu pesen lagi dariku. Kalau pengen ke Bukit Kingkong pakailah pakaian yang tebel, yang anget. Kalau bisa pakai jaket 2 gitu. Pakai kaos kaki dan sarung tangan juga. Jan kek aku gak pakai. Baru sampe malah kesemutan, hehe.

Setelah puas minum Energen panas yang tiba-tiba jadi dingin. Aku langsung saja menuju spot berburu sunrise. Aku lebih duluan dari orang-orang yang lagi ngangetin badan di warung tadi ini. Ku pikir bakalan santuy milih tempat. Ternyata di sekitar spot udah rame coy, haha. Salah prediksi lagi. Wisatawan yang kulihat tak hanya dari lokal saja. Bahkan banyak terdengar obrolan bahasa asing. Wajah yang tak biasa. Ternyata sudah terkenal tempat wisata yang satu ini. Kulanjutkan kembali mencari spot yang pas. Memilah dan memilih. Dan akhirnya aku menemukan tempat yang pas. Agak jauh dari wisatawan lain memang. Tapi aku merasa pas aja nanti kalau mau motret maupun bikin video.


Sunrise Menyongsong Dari Kejauhan
Dok. Pribadi
Menunggu dan menunggu. Sinar keemasan mulai nampak dari kejauhan. Hawa hangat sedikit demi sedikit mulai terasa. Cahaya matahari menyongsong perlahan. Memberikan senyuman hangat kepada penikmat keindahan yang sudah menunggu kedatangannya. Semakin terang, semakin ramai pula situasi yang ada. Hiruk pikuk pun mulai terdengar. Kuambil Gadget yang tengah tertidur di saku jaket tebal yang menyelimutinya. Beberapa video ku simpan dalam kenangan. Sebanyak mungkin foto kuambil untuk penanda bahwa ku sudah menginjakkan kaki dai Bukit Kingkong ini.



Pemandangan Suguhan Di Bukit Kingkong
Dok. Pribadi
Pemandangan yang awalnya gelap berubah seketika menjadi indah nan memanjakan mata. Awan pagi menyelimuti Gunung Bromo yang gagah menemani para penikmat keindahan yang datang. Beberapa saat aku terdiam. Pikiranku melayang jauh. Berfantasi begitu hebat. “Coba saja aku dateng bareng DIA, mungkin rasanya bakalan berbeda.” Itulah yang sering muncul dalam pikiran dan hati kecilku. Kunikmati saja suasana yang ada. Banyak memang yang begitu romantis menikmati pemandangan yang disuguhkan. Tapi tak apa, mungkin suatu saat aku bisa mengajak pasanganku menikmati dan melihat pemandangan yang sama denganku saat itu.



Pemandangan Bukit Berbisik Bromo
Dok. Pribadi
Setalah lama di Bukit Kingkong dan hari semakin cerah. Aku langsung saja beranjak. Kulanjutkan perjalanan untuk pulang. Tapi wisatawan masih saja banyak yang datang bergantian. Singkat saja nih. Ketika dalam perjalan pulang kusempatkan saja berfoto-foto ria kembali di pasir berbisik Bromo. Yah, kembali menikmati anugerah Tuhan yang begitu indah. Namun tak bisa berlama-lama juga sih. Debu pasir semakin siang juga semakin berterbangan di pasir berbisik Bromo. Setalah itu, aku juga menyempatkan untuk berhenti di padang savana. Julukan lainnya sih Bukit Teletubies. Emang mirip sih. Apalagi pas lagi hijau-hijaunya tuh. Emang bagus. Nah di padang savana ini aku juga nyempetin untuk tidura tuh. Berasa santuy banget lho. Kek gak punya beban.

Setalah puas ya lanjut pulang. Perjalanan pun terasa tak ada yang kurang. Santuy dapet, pemandangan dapet, dingin dapet, ehhh ada yang kurang sih hehe, jodoh belum. Yaps, mungkin itu aja sih cerita perjalananku ke Bukit Kingkong. Buat kalian yang pengen menikmati sunrise, Bukit Kingkong sih recomended banget. Dan jan lupa juga perhatiin pesen-pesenku tadi bila ingin dateng juga ke Bukit Kingkong. Sekian dariku melankolis muda, hehe. Kalau ada pertanyaan bisa langsung komentar saja, bakalan aku bales kok.
Terimakasih.~

4 komentar

  1. Pantes baru tahu, lawong kalo ke bromo aku lewatnya jalur Pasuruan.

    Dan bener loh Bim, mi goreng instant di gunung itu enak banget. Hahahaha... bikin nagih. Padahal rasanya sama ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi enaknya itu beda lho mbak benerann

      Padahal waktu itu juga gak laper, tapi pengen aja gitu . .

      Hapus
  2. Apalah dayaku Bim, aku hanya bisa menelan air liur tanda mupeng alias muka pengen baca tulisan dan liat foto²mu 🤤 karna sama sekali belum pernah ke Bromo. Dari dulu masih jadi wishlist yang belum segera terlaksana. Hiks :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk atuh mbak kesana
      Aku anterin deh wkwk
      Biar gak mupeng Mulu . .

      Hapus