Blog Ini Berisi Tentang Curahan Hati, Cerita Ketika Jalan-jalan, Ngulik-ngulik Makanan dan Tempat Nongkrong, Kadang Juga Bahas Yang Lain. Intinya Blog Ini Gado-gado Banget. Awas Kalau Bacaannya Bikin Nagih, Hehehe.

Rabu, 24 Oktober 2018

Sensasi Aneh Saat Mencoba Jalur Lumajang Malang Via Ranupani Poncokusumo: Pemandangannya Bikin Nagih Coy




Halo semua kembali bersamaku melankolis muda, hehe. Kali aku pengen cerita tentang pengalamanku saat pergi ke kota Malang nih. Yah, jatuhnya sih masih dalam konteks jalan-jalan sebenarnya. Tapi masih belum banyak yang tau mungkin nih. Pokoknya sensasi jalur yang aku lewati kali ini bikin nagih. Kok bisa sih? Penasaran kan? Nah, yuk baca terus. Biar gak penasaran lagi.

Mulanya aku pengen jalan-jalan aja sih ke kota Malang. Maklum lah saat itu posisinya masih jomblo, haha *gak usah sebut jomblo juga kali yak*. Nah terus waktu itu pengen cepet aja tuh sampe di Malang. Terus ada yang ngasih saran tuh buat lewat jalur Ranupani Poncokusumo. Karena belum sempat lewat kan, penasaran tuh. Akhirnya ku pilih aja lewat jalur Lumajang Malang via Ranupani Poncokusumo ini.

Ketika pertama masuk tuh, hutan coy yang dilewatin. Aku kan berangkat sama adik tuh. Adik aja tanya mulu dah. *eh mas iki lewat kene tenan a?* kalau ditranslate sih *eh bang ini seriusan lewat sini*. Gak yakin dia coy, haha aku aja juga gak yakin sebenarnya. Yah tapi diem aja aku gak jawab. Yang penting kata temen lewat nih jalan cepet, gokil lagi. Tapi apaan nih gokil. Hutan mulu, gokil kalau sendiri terus ada apa-apaan. Bisa modar.

Satu jam melewati hutan akhirnya sampe tuh di desa Ranupani. Begh mungkin ini yang dibilang temen. View-nya keren banget euy. Banyak keliatan juga para pendaki nih, baik yang udah turun maupun baru mau naik. Asri banget. Berasa ada di Dieng *haha padahal belum pernah ke Dieng*. Adikku juga diem tanpa kata ketika nyampe desa Ranupani ini. Yaudah akhirnya lanjut aja deh. Motor masih belum mau berhenti nih. Greget dia kayaknya.



Spot Fotonnya Keren Banget kan

Sampe salah satu spot aku berhenti dengan sendirinya. Gokil banget. Hawa dingin yang khas pegunungan dengan view luar biasa menyambutku di spot ini. Saat itu panas sih, tapi juga dingin. Bayangin aja deh ada di ketinggian lebih dari 2000 mdpl, meskipun panasnya matahari menyinari dengan riang tetep aja dingin tuh. Aku sempetin foto di spot ini. Dan memang hasilnya begh, luar biasa coy. Ya karena pengaruh tempat yang instagrammable. Gak kalah deh dengan para artis MTMA, *muji diri sendiri mulu perasaan*.

Setelah melepas penat, kira-kira 15 menitan deh, lanjut lagi jalan tuh. Sebenarnya udah gak sabar pengen sampe Malang. Setelah beberapa lama melaju, jalan udah mulai turun tuh. Begh tajem-tajem pula belokannya. Pokoknya kalau motor matic, gak aku saranin deh buat lewat jalur ini. Kecuali gak boncengan baru boleh, tapi kudu hati-hati.

Pada satu ketika, rem motorku menemui kendala. Nah mulai panik nih, seriusan deh. Bisa-bisanya rem belakang gak ada fungsinya coba. Baru kali itu aku mengalami kejadian horor masalah rem. Yang panik bukan aku doang, adik pun begitu, haha. Tapi masih bisa berhenti tuh, sambil ngecek-ngecek ada apa dengan rem motorku. Aku siram air *barang kali kepanasan yak*. Ehh kurang ajarnya adikku yak. Sempet dia motret-motret. Katanya tempatnya bagus.



Sempat Juga Ganti Baju
Padahal Posisi Pusing Mikir Rem Motor

Aku perhatiin aja saat itu. Ehh adikku makin menikmati motretnya. Udah gak tahan tuh mikirin motor kan. Aku samperin aja. Dannn aku minta fotoin, hahaha. Daripada pusing kan mikirin motor. Ya ikutan deh motret-motret. Eits, bagus beneran ternyata. Sempatin juga saat itu ganti jaket. Yah biar keliatan keren dikit, hehe. Tapi ya gitu, mau motret harus nunggu kendaraan lewat. Kalau enggak ya kurang bagus hasilnya. Eh ini tempat fotonya di pinggir jalan, tapi bagus, instagrammable juga kayak di spot pertama berhenti untuk istrahat.

Setelah puas foto, eh baru keinget lagi dengan motor. Ternyata rem motornya sudah berfungsi kembali. Mungkin sengaja motor  nyuruh berhenti buat foto kali. Yaudah, tau motor udah ready, langsung tancap gas lagi deh. Dengan hati riang dapet stok foto banyak, melaju lah motorku. Tentunya akan lebih hati-hati deh. Pelan-pelan tapi pasti.



Spot Ke 3 Gak Kalah Keren Nih

Ehh gak berselang lama, ada tempat bagus lagi nih. Begh ya berhenti lagi deh. Terserah dah mau nyampe jam berapa, yang penting stok fotonya banyak, hahaha. Gak kalah instagrammable dengan spot pertama dan kedua. Nyempetin juga buat ganti baju. Ehh lebih tepatnya merangkap baju yang udah dipake dengan yang baru. Pokoknya biar tampil kece mah kudu berjuang deh. Yang aku tau nanti aku punya foto-foto bagus. Tempat yang ini pokoknya bagus deh. Cocok banget buat berfoto ria. Tapi ya gitu, kudu hati-hati karena memang tempatnya ada di pinggir jalan. Dan kudu sabar juga kalau ada kendaraan lewat. Proses ngambil fotonya akan terganggu soalnya.

Setelah 15 menitan, ku rasa cukup deh dengan beberapa foto yang ciamik. Stok untuk instagram udah banyak. Akhirnya aku jalan lagi deh. Yah capek juga berhenti mulu buat ngambil foto kan. Gak sampe-sampe juga ntar ke kota Malang. Ehh di jalur setelah ini juga banyak tempat destinasi wisata lho. Ada beberapa coba, kalau bahasa sundanya curug, kalau bahasa Indonesianya air terjun, hehehe. Kalau emang banyak waktu luang mampir dah aku saat itu. Ya berhubung gak punya yaudah lanjut aja. Sempat juga aku liat beberapa penjual kopi. Lumayan kan kalau mau istirahat sambil ngopi.

Setelah sampai desa Gubuk Klakah kecamatan Poncokusumo, jalannya udah lumayan. Halus dan gak nikung-nikung tajam gitu. Dan pastinya udah banyak juga rumah-rumah warga. Dan satu lagi, viewnya udah sama aja kayak di tempat lain hehe. Jadi gak bisa berhenti lagi buat ngambil foto. Nanggung juga kan, beberapa gas lagi udah sampek tuh di kota. Oh iya dari Gubuk Klakah ini hanya 30 menitan kalau gak salah buat ke kota Malang. Jadi total perjalananku dari Lumajang 4 jam-an deh. Itu juga sambil berhenti-berhenti karena problem dan memperbanyak stok foto hahaha. Tapi gak nyesel deh mau lewat jalur ini lagi kalau mau ke Malang.

Mungkin itu aja sih ceritaku saat mencoba jalur via Ranupani Poncokusumo dari Lumajang menuju Malang. Dengan beberapa kisah unik dan juga sedikit horornya, hehe. Dengan beberapa foto gokil juga pastinya. Ehh iya, aku Canon user lho. Hasil jepretannya keren. Nyaman deh pake Canon. Kalau ada pertanyaan seputar kisahku ini, langsung komentar deh. Bakalan dibales kok. Terimakasih.


1 komentar:

Melankolis Muda Yang Suka Nulis Apa Saja