Blog Ini Berisi Tentang Curahan Hati, Cerita Ketika Jalan-jalan, Ngulik-ngulik Makanan dan Tempat Nongkrong, Kadang Juga Bahas Yang Lain. Intinya Blog Ini Gado-gado Banget. Awas Kalau Bacaannya Bikin Nagih, Hehehe.

Sabtu, 24 November 2018

Jalan-jalan Ke Peninggalan Zaman Belanda: Keliling Pabrik Gula Jatiroto Kabupaten Lumajang

Jalan-jalan Ke PG Jatiroto
Halo kembali bersamaku melankolis muda, hehe. Kemarin aku jalan-jalan lagi nih. Buset dah, pokoknya tiada hidup tanpa jalan-jalan deh. Gak ada bosennya. Nah jalan-jalan kali ini aku mengunjungi salah satu peninggalan zaman Belanda yang ada di kawasan Kabupaten Lumajang. Udah pada tau belum kalau di Lumajang ada salah satu peninggalan Belanda yang masih tetap dirawat dan tetep eksis sampai saat ini? Belum kan? Baca terus deh biar tau.

Pabrik Gula Jatiroto atau yang biasa disebut PG Jatiroto oleh masyarakat sekitar merupakan salah satu peninggalan Belanda yang terbilang cukup besar. Berdiri sejak 1905 dan didirikan oleh perusahaan swasta milik Belanda. Terbilang cukup tua kan, hehehe. Seaabad lebih dan sampai saat ini bangunannya masih terjaga. Oh iya saat ini PG Jatiroto sudah dalam naungan PT. Perkebunan Nusantara XI, *aku baca kemarin di tugu selamat datangnya*.

PG Jatiroto sendiri berada di Desa Kaliboto Lor Kecamatan Jatiroto. Jaraknya sih kurang lebih 23 KM lah dari pusat kota. Nah kebetulan banget kemarin aku diajakin nih untuk ke salah satu pabrik gula yang notabennya masih peninggalan Belanda ini. Seumur-umur emang belum pernah masuk sekalipun aku. Makanya aku antusias banget nih. Yah namanya juga momennya pas. Ketika butuh jalan-jalan, ada yang ngajakin jalan. Ya kuy aja lah kan , hehe.



Waterpark PG Jatiroto
Saat pertama masuk, yah pastilah ada satpam yang menjaga. Kebetulan bukan aku yang lapor, jadi ya gak dapet ID visitor deh. Padahal pengen banget tuh foto sambil pake ID visitor. Tapi tak apa, lanjut aja. Jadi aku gak dateng sendirian, aku barengan sama tim. Setelah mobil di parkir, barulah menuju sasaran. Dan setelah aku turun dari mobl, aku kaget nih. Ternyata ada Water Park di kawasan PG Jatiroto. Aku baru tau kalau yang satu ini. Gak sempet masuk sih tapi aku foto bagian depannya aja. Pengen sih masuk, tapi kan ada urusan lain. Mungkin bisa lah lain kali aku bisa dateng dan sedikit cerita, hehe.

Nah ngapain sih aku ke PG Jatiroto? Ini nih yang akan jadi pembahasan. Sampe-sampe aku gak masuk ke PG Jatiroto, hehe. Sebenarnya aku ke PG Jatiroto ini untuk melihat bagaimana sistem limbahnya. Tapi sayangnya, aku gak pas nih. Ternyata musim giling tebu berada di bulan April sampai Oktober. Dan sekarang udah November, huhu. Jadi gak ada penggilingan yang dilakukan. Yah tak apa lah. Yang penting kelili-keliling deh.



Kantor Utama Nih
Kemarin tuh aku masuk ke sekretariat ISO. Melihat situasi dan keadaan bagaimana para karyawan yang sedangg bekerja. Ternyata nih yah, meskipun tidak dalam musim giling, para karyawan tetap sibuk. Layaknya pegawai kantor lain deh. Untuk ruangannya sih bagus banget. Yang sempat lah ngambil foto, hehehe. Dikit-dikit ngambil foto kalau aku ini. *Kaum millenial, jadi ya harap maklum*.



Setelah lama menunggu, akhirnya orang yang ditunggu dateng. Dia adalah karyawan yang bertugas sebagai pengolahan limbah dari hasil giling tebu di PG Jatiroto. Jadi aku dan tim sebenarnya mau menemuinya untuk melihat proses pengolahan limbah. Ngobrol-ngobrol cantik dulu sama dia, hehe. Setelah ngobrolnya puas, aku dan tim langsung menuju tempat pengolahan limbah.



Tempat Pengoahan Limbah Cair PG Jatiroto
Ternyata nih, tempat pengolahannya jauh banget coy dari kantor pusatnya. Kudu naik mobil dulu. Secara dong, luasnya aja 12 hektare. Kalau jalan kaki mah bisa ngos-ngosan dulu sebelum sampe tempat. Kurang lebih 5 menitan kalau naik mobil, akhirnya sampai juga di tempat pengolahan limbah. Sebenarnya kalau dipikir, bagus juga tepatnya kalau dibuat hunting. Kayak ada seperti jembatannya gitu, instagrammable deh. Tapi kalau mau hunting susah juga sih perizinannya, hehe. Aku aja cuma ngambil foto beberapa aja kok. Yang penting ada buat konten.

Bagus Kan?
Lama aku berkeliling di tempat pengolahan limbah ini. Bahkan aku sempat masuk ke salah satu tempat untuk menimbun limbah olahan. Gede banget coy. Kurang lebih dalamnya 5 meter dan luasnya 10 meter. Aku aja sempet merinding kok pas masuk, hehe takut coy. Nanti ada video di akhir tulisan kalau penasaran dengan kondisi tempatnya. Katanya sih, kalau udah di penghujung musim giling, ada event mancing gitu di tempat pengolahan limbah ini. So, buat kalian yang hobinya mancing bisa tuh dateng kesini. Gratis pula katanya mas yang ngaterin, hehe.

Oh iya, sebelum masuk kawasan pengolahan limbah, ada tempat yang bagus memang buat hunting lagi. Pernah liat juga para anak hits ngambil foto di tempat itu. Tapi aku juga gak sempet buat berhenti ngambil foto tempatnya. Nanti bisa liat deh di Instagram, dengan tagar #PGJatiroto. Anak-anak hits dan banyak photographer ngambil foto di tempat itu.



Kata-katanya Gokil Gaes, hehehe
Ada satu lagi yang unik di PG Jatiroto. Banyak rambu keselamatan kerja yang kata-katanya gokil. Hal ini bisa memacu dan lebih diingat oleh para karyawan yang sedang bekerja. Mungkin itu sih yang diharapkan oleh pihak PG Jatiroto. Kalau udah diinget dan memacu, karyawan kan bisa lebih produktif dan lebih hati-hati lagi dalam bekerja. Kan bisa semakin banyak pula hasil yang didapatkan. Bener gak? Aku sih agak inget kalau masalah ini. Dulu pernah dapet mata kuliah K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja).

Mungkin itu aja sih yang bisa aku ceritain tentang pengalamanku saat ke PG Jatiroto. Sekali lagi ini ada the first alias pertama kalinya aku ke tempat ini. Semoga peninggalan zaman Belanda ini akan terus eksis sampai anak cucu nanti. Perawatannya lebih di tingkatkan. Kalau udah gitu kan bisa berkontribusi untuk daerah. Dari segi wisata dan industrinya. Kalau ada pertanyaan seputar PG Jatiroto atau kontenku kali ini, bisaa langsung komentar aja yak. Pasti dibales kok. Terimakasih. 


Video Di Tempat Penampungan Nih

Read More

Minggu, 18 November 2018

Weekend Seru Di Kota Pahlawan: Satu Hari Di Coco Festival Indonesia 2018


Coco Festival Indonesia 2018

Halo semua kembali bersamaku melankolis muda hehe. Kali ini aku cerita tentang jalan-jalan lagi nih. Kek-nya udah lama nih gak bahas yang satu ini. Jalan-jalan kali ini bertepatan saat Hari Pahlawan yakni 10 November kemarin. Udah lama juga kan gak keluar rumah, jadi ya semangat banget aku buat jalan-jalan. Kemana sih? Dan ngapain juga? Penasaran kan. Baca terus yuk. Ada video keren juga soalnya.

Tepat tanggal 10 November kemarin aku dateng ke kota pahlawan. Pas banget di hari pahlawan jalan-jalannya ke kota pahlawan. Dimana sih kota pahlawan itu? Surabaya adalah salah satu kota yang di Jawa Timur yang juga menjadi Ibu Kota Provinsi. Nah Surabaya ini nih yang disebut dengan kota pahlawan. Jarak dari tempat tinggalku sih kurang lebih 110 km, yah setengah hari perjalanan lah.

Ngapain sih aku di kota pahlawan? Nah ini nih yang akan aku ceritain begitu detail, hehe. Aku dateng ke Coco Festival Indonesia 2018. Salah satu acara festival kreatif yang diadakan oleh kolaborasi Bank Mandiri dan PT Telkom Indonesia. Nah disini nih ajangnya kaum milenial untuk menuangkan aspirasi positifnya. Karena aspirasi tersebut akan diberikan penghargaan dengan total sampai ratusan juta rupiah. Bukan cuma acara penghargaan aja sih. Ada hiburan juga yang disuguhkan dalam Coco Festival Indonesia 2018 ini. Oh iya hampi kelupaan, tempat acara seru ini ada di Museum Kapal Selam Surabaya.



Kawasan Museum Kapal Selam Surabaya

Singkat cerita, aku udah di museum kapal selam *terbang kali yak langsung sampe*. Nah aku dateng tuh masih belum rame banget tuh. Jadi sempat juga aku keliling-keliling museum. Nah di museum ini juga ada kapal selam asli, bukan replika. Di kapal selam ini sempat juga ngambil-ngambil foto sama video. Ternyata nih, di dalem kapal selam itu gak seperti yang ada di bayanganku. Terbilang sempit sih menurutku. Tak sama seperti pandangan dari luar yang begitu luas.



Tempatnya Santai Banget Kan?

Setelah puas berkeliling keluar masuk kapal selam. Aku juga keliling-keliling menikmati suasana yang ada. Dan bener, aku menemukan tempat untuk bersantai untuk menikmati suasana kota Surabaya. Ada tuh di deket sungai tempat untuk duduk santai. Begh kalau bawa pasangan mah bisa so sweet gitu, ya berhubung aku sendirian ya aku nikmati sendiri deh *miris banget sih, hehehe*.

Lanjut nih, sore menjelang. Acara Coco Festival Indonesia 2018 sudah dimulai. Waktunya untuk bertemu dan berkumpul dengan para kaum milenial. Mereka pada antusias banget euy. Pada pake baju ala-ala pahlawan gitu. Jadi malu sendiri nih karena aku cuma pake baju biasa-biasa aja. Seneng banget ternyata masih banyak mereka yang begitu besar jiwa nasionalismenya di era yang seperti saat ini. Memang acara Coco Festival Indonesia 2018 ini keren banget. Bisa menghadirkan para kaum milenial. Eh yang dateng bukan cuma dari daerah Surabaya doang kok. Dari seluruh Indonesia juga dateng. Kurang lebih 3000-an kaum milenial berkumpul jadi satu di area Museum Kapal Selam Surabaya.



Ini Nih Foto Yang Bisa Gerak, Hehehe

Di Coco Festival Indonesia 2018 kali ini juga terdapat stand-stand yang menjual beberapa produk olahan makanan dan juga souvernir. So, bisa tuh sekalian belanja-belanja hehe. Eh gak cuma itu aja, ada tempat untuk foto juga. Itu lho yang kalau foto bisa gerak. Apa sih namanya, hehe. Ya itulah namanya ya, *maapkeun gak ngerti namanya*. Oh iya aku juga sempet cobain foto nih. Pastinya aku gak sendirian tuh nyobainnya. Jadi aku bareng temen-temen blogger lain yang dateng kemarin.

Penghargaan apa aja sih yang diberikan saat Coco Festival Indonesia 2018 ini? Nah ternyata banyak juga lho yang mendapatkan penghargaan. Kategorinya ada 4 deh kalau gak salah. Ada di bidang transportasi, lifestyle, nature, dan infrastruktur. Dan dari 4 itulah diambil pemenang santri, mahasiswa, dan non mahasiswa. Weh pokoknya keren banget buat mereka yang udah dapet penghargaan. Mereka the best lah.



Ibu Menteri BUMN Yang Kece Abis, Ibu Rini Soemarno

Hari semakin gelap, dan kaum milenial semakin banyak yang dateng. Begh ribuan orang deh pokoknya. Ternyata saat malam menjelang, salah satu sosok wanita tangguh yang jadi panutanku juga hadir. Siapa sih dia? Dia adalah Ibu Rini Soemarno, Menteri BUMN RI. Dengan mengenakan pakaian khas pejuang zaman dahulu, beliau menghampiri kaum milenial yang sudah berkumpul mulai sore hari. Seneng banget bisa ketemu lagi. Sempat beberapa bulan lalu ketemu juga. Dari pertemuan awal itulah yang menjadikanku memiliki pandangan lebih terhadap beliau. Beliau mendukung banget tuh memang sama kegiatan-kegiatan untuk kaula muda milenial.

Hadirnya Ibu Rini memberikan nuansa yang begitu berbeda. Eits, Ibu Menteri gokil satu ini juga memberikan beberapa pesan terhadap kaum milenial yang udah hadir di acara Coco Festival Indonesia 2018. "Buat para kaum milenial, yang negatif-negatif buang jauh-jauh. Jangan sampai menghambat laju untuk lebih maju. Dan Jangan sampai terpengaruh oleh HOAX" itu sih pesan Bu Rini. Selain memberikan pesan-pesan untuk para milenialis. Bu Rini juga memberikan kesempatan untuk beberapa yang hadir untuk bertanya. Aku gak dapet kesempatan untuk tanya nih. Padahal mah undah optimis kemarin tuh bakalan di tunjuk, hehe.



Rame Banget Kan?

Oh iya, ada penampilan dari salah satu band terbaik juga nih di Coco Festival Indonesia 2018, yakni dari Soulfull. Huhu tapi salah satu lagu yang dibawakan bikin baper euy. Udah lagi gak bawa pasangan kan, malah dikasih lagi melow selow dan menusuk hati. Ya baper deh jadinya, *pokoknya baperan aku ini*.


Ada Pesta Kembang Apinya Juga

Mungkin itu aja sih sedikit ceritaku saat menikmati weekend ku di Kota Pahlawan Surabaya, yang pas banget di tanggal 10 November dan juga kebetulan hadir dalam acara Coco Festival Indonesia 2018. Kesanku, gak nyesel Dateng di acara yang satu ini. Mungkin next time bisa tuh aku bakalan cerita-cerita tentang tempat-tempat nongkrong atau semacamnya yang ada di sekitar Kota Pahlawan Surabaya, *aminn*. Kalau ada pertanyaan seputar Coco Festival Indonesia 2018 atau tentang jalan-jalan ku kali ini, bisa langsung komentar aja yak. Bakalan dibales kok, hehehe. Terima kasih.


Kondisi Di Dalam Kapal Selam

Kondisi Dalam Kapal Selam 2


Read More

Melankolis Muda Yang Suka Nulis Apa Saja