Blog Ini Berisi Tentang Curahan Hati, Cerita Ketika Jalan-jalan, Ngulik-ngulik Makanan dan Tempat Nongkrong, Kadang Juga Bahas Yang Lain. Intinya Blog Ini Gado-gado Banget. Awas Kalau Bacaannya Bikin Nagih, Hehehe.

Sabtu, 29 September 2018

Negeri Diatas Angin Bukan Hanya Di Dieng Lho, Ada Yang Tau Dimana Lagi?

Negeri Diatas Awan Pegunungan Tengger
 
Halo semuanya kembali bersamaku melankolis muda, hehe. Kali ini bakalan ada pembahasan yang seru-seru lagi ini. Yah apalagi kalau bukan bahas jalan-jalan. Namanya juga masih muda kan, jadi ya hobinya berkunjung kesini, berkunjung kesitu, pokoknya jalan aja. Eh tau gak kalau negeri diatas awan bukan hanya di Dieng? Hayo pasti banyak yang gak tu nih. Kalau penasaran ada dimana lagi, baca terus yuk.
 
Bicara tentang negeri diatas awan, pastilah banyak yang langsung tertuju Pegunungan Dieng. Memang disana merupakan tempat yang memiliki pesona eksotik pedesaan yang berada di ketinggian pegunungan. Tapi nih aku kasih tau ya, sebenarnya ada lagi yang gak kalah bagus lho. Tempatnya berada di Jawa Timur, lebih tepatnya di pegunungan Tengger kabupaten Lumajang dan Probolinggo. Kenapa sih disebut negeri diatas awan? Nah baca terus yuk, bakalan tambah menarik nih pembahasannya, dan pastinya ada foto-foto keren juga lho.



Kalau Jomblo Mah Gak Ada Yang Diboncengin hahaha

Pada satu kesempatan, aku diajakin jalan nih sama temen. Biasa lah jomblo, jalannya mah sama temen mulu, haha. Saat mau berangkat nih, udah dibilangin tuh disuruh bawa pakaian tebel, jaket, sama sarung. Katanya temenku sih wajib. Yah tapi juga kan aku gak seberapa paham yak pada mau kemana, jadi ya aku bawa pakaian seenak jidat aja. Akhirnya berangkat tuh, dengan perasaan riang *efek jomblo diajak jalan-jalan mah gini*.



Pemandangannya Asik Kan?

Singkat aja nih udah setengah perjalanan. Beh, hawanya coy, udah terasa tuh dinginnya. Temen-temen yang lain mah udah pakai jaket, pakaian tebel dan sebagainya. Aku mah nekat aja tuh, akibat gak tau mau diajakin kemana. Dalam hati mah, “selow kuat mah kalau cuma dingin kek gini doang, dingin sikapnya samaku lebih dingin kok, wkwk”. Yang aku lakuin saat itu ya hanya yakin aja kalau kuat, kalau berhenti terus pakai jaket dulu mah bisa-bisa ditinggal tuh sama temen-temen. Harap maklum, temen-temenku pada sadis emang.


Pemandangannya Khas Pedesaan Tengger

Setelah sampai, ternyata aku baru ngeh kalau tujuannya adalah menuju negeri diatas awan yang ada di Kabupaten Probolinggo. Pas baru parkir motor, mata langsung dimanjakan dengan pemandangan indah banget. Khas banget deh pokoknya. Oh iya, tempatku stay kali ini berada di desa Sumberanom kecamatan Sumber Kabupaten Probolinggo. Di desa ini aku bener-bener dimanjakan dengan sambutan pegunungan. Ketinggian desa ini gak tanggung-tanggung lho, diatas 1500 mdpl. Jadi gak usah dibayangin deh hawa dinginya haha. Soalnya udah pasti terasa menusuk tulang deh, hahaha.


Jomblo Mah Fotonya Sendiri Wkwkwk

Eits, kalau cerita negeri diatas awan tak hanya sampai disitu. Masih ada satu tempat lagi nih yang akan aku bahas. Aku juga pernah main tuh desa Argosari kecamatan Senduro Kabupaten Lumajang. Nah kalau ini mah tempatnya malah lebih keren lagi. Ketinggiannya aja lebih dari pada desa Sumbernom.

Desa terakhir dan paling ujung dari kecamatan Senduro ini bener-bener memiliki pemandangan yang luar biasa. Lebih kece, lebih gokil, dan lebih-lebih deh. Apalagi kalau mengunjungi salah satu destinasi andalan dari desa Argosari ini, Puncak B29. Gak bakalan ngebosenin tempatnya. Kita akan disuguhi pemandangan ladang pertanian untuk view sebelah timur, dan pemandangan savana, gurun pasir, dan pegunungan Bromo di sebelah barat. Gimana? Manteb Kan?


Gokil Banget Pemandangan Di Puncak B29

Kalau kita bener-bener pas nih ya. Kita akan merasa benar-benar ada diatas awan. Mirip banget kalau kita pas lagi ke Gunung Prau. Bedanya kalau di gunung Prau kita akan mendapatkan view jajaran gunung di Jawa Tengah, kalau di B29 kita akan mendapatkan view gunung Semeru yang ada di Jawa Timur, hehehe.  Beda kan? Aku aja pengen banget tuh, "Jujur aku udah beberapa kali ke Puncak B29, tapi aku belum pernah mendapatkan kesempatan untuk melihat pemandangan seperti di Gunung Prau, hiks".
 
Mungkin itu aja sih pembahasan tentang negeri diatas awan. Bangga banget nih jadi putra daerah Lumajang, karena memiliki segudang tempat wisata yang mirip seperti di Dieng. Terbukti kan kalau negeri diatas awan tak hanya di Dieng aja, tapi di Pegunungan Tengger juga ada.  Mungkin lain kesempatan aku bakalan bahas lebih rinci untuk Puncak B29, kalau aku udah kesana lagi pastinya. Kalau pengen tanya-tanya, langsung aja komentar yak. Dan kalau minta anterin ke negeri atas awan, hayuk juga lah. Siapa tau kan bisa kolaborasi bikin kontennya, hehehe. Terimakasih.


Read More

Jumat, 21 September 2018

Happy Holiday On Tanjung Papuma Beach: Best Sunset Di Kabupaten Jember

Keindahan Pantai Tanjung Papuma
Halo semua kembali bersamaku melankolis muda, hehe. Hei hei, kali ini aku akan bahas jalan-jalan lagi nih. Pokoknya tempatnya itu punya view luar biasa, udah terkenal di kalangan para traveler juga. Penasaran kan seperti apa tempatnya? Baca terus deh biar gak penasaran. Ada foto-foto kerennya juga lho yang ngebuktiin kalau tempat yang aku kunjungi kali ini emang bener-bener manteb pakai 2 jempol, hehe.

Perjalanan kali ini bermula karena sebenarnya aku nganterin temen sih. Dia jauh-jauh dari Malang nih ceritanya, pengen jalan-jalan. Akhirnya aku ajak aja ke Pantai Tanjung Papuma. Kan  emang pantai yang satu ini udah terkenal di masyarakat luas. Pastinya nanti bakalan terkesan banget dan bakalan ketagihan dengan panorama yang disuguhkan Pantai Tanjung Papuma. Destinasi yang satu ini berada di Desa Lojejer Kecamatan Wuluhan Kabupaten Jember.

Singkat cerita, udah sampe aja di depan loket masuk Pantai Tanjung Papuma. Kalau gak disingkat mah bakalan jadi banyak lembar deh kayak portofolia kuliah, haha. Untuk tiket masuk ke Pantai Tanjung Papuma yakni 15.000, kayaknya sih gitu. Pokoknya aku ngasih duit 20.000 itu dikasih kembalian 5.000 tuh, eh ngomong-ngomong aku naik motor yak. Mungkin kendaraannya dibayarin sama temen yang dari Malang hehe. Tapi kalau gak salah buat motor bayar 2.000 deh kayaknya, dan kalau mobil 5.000.

Setelah sampai di spot pertama, tujuan sudah tercapai. Melihat pemandangan pantai yang alangkah memanjakan mata. Begitu sudah sampai, langsung aja semuanya melepaskan alas kaki masing-masing. Pada gak sabaran sih pengen menikmati hangatnya pasir puth Tanjung Papuma, haha. Kamera dan HP dikeluarkan sebgai senjata andalan. Biasa kan lagi zaman manusia gadget yang dikit-dikit ngeluarin gadget  buat foto dan video.



Sempet Foto kan? Keren Gak?
Pandangan pertamaku tertuju pada pasir putih yang berhamburan lepas dengan bersambut air laut yang terlihat berbuih. Bersenandung angin semilir yang kian berderu. Begitulah yang pertama aku rasain. Kalau yang lain sudah sibuk sendiri foto-foto, berbeda denganku. Aku masih menikmati suguhan indah yang diberikan oleh Tanjung Papuma. Eh aku gak berdua, tapi ber-enam. Banyakan nih ceritanya, rombongan, sampe lupa bilang dari awal. Setelah puas memandangi indahnya lautan baru deh aku sempetin foto di spot ini. Rugi men kalau gak sempet foto. Pemandangan udah keren tapi gak nyempetin foto itu ibarat makan nasi goreng tanpa kerupuk, hehehe.



Spot Keduanya Bagus Kan?
Setelah puas ada di spot pertama, saatnya pindah ke spot yang kedua. Sebenarnya pengen ke spot yang naik tangga dulu tuh. Tapi temen-temen udah pada gak sabaran tuh. Jadi nurut aja deh. Gak terasa lho ketika sampai di spot yang kedua jam udah menunjukkan pukul set 5 sore. Waduh siap-siap buat hunting sunset nih. Katanya sunset di spot ini luar biasa bagus. Maklum aku belum pernah sampe malem di Pantai Tanjung Papuma.



Sunset On Tanjung Papuma Beach
Setelah pukul 5 sore, udah terlihat tuh awan kemerahan. Kameraku udah ready banget nih buat ngambil gambar. Bahkan bisa dibilang gak sabar. Dengan sedikit tertutup oleh bukit di sebelah barat Pantai Tanjung Papuma, lama kelamaan matahari beranjak dengan pelan. Menurutku, ini adalah pemandangan sunset yang luar biasa selain di Pantai Anyer Banten dan Pantai Akkarena  Makassar Sulawesi Selatan. Pokok top banget.



Begitu Memanjakan Mata Bukan?
Ku nikmati sejenak suasana yang ada dengan begitu nyaman. Rasanya nyaman meskipun tanpa pasangan *upsss*. Angin semilir seperti membawa jiwa terbang melayang. Derunya ombak seperti menyanyikan puisi alam. Dengan disambut awan kemerahan yang terus memberikan senyuman. Pokoknya jadi mager, gak pengen beranjak. Tapi dibalik tu semua, sesekali kuambil gambar untuk kenang-kenangan.

Setelah puas dengan semuanya, gak terasa tuh udah pukul 18.00. Matahari udah berganti bulan. Dan semuanya sudah bersiap untuk beranjak pulang. Gak terasa deh pokoknya, waktu berasa cepet banget. Padahal di spot kedua ini udah satu setengah jam lho. Yah, namanya juga udah termajakan dengan suasana dan keindahan Pantai Tanjung Papuma kan.

Yah mungkin itu aja sih yang aku bahas. Pokoknya buat kalian yang lagi berkunjung ke Kabupaten Jember, wajib nih ke Pantai Tanjung Papuma. Rugi banget kalau sampai gak sempet ke destinasi yang satu ini. Oh iya, kalau ada pertanyaan seputar pemabahan Pantai Tanjung Papuma, langsung komentar aja. Pasti dibales kok, hehe. Terimakasih.
Udah Kubilang Kalau Aku Rombongan, Hehe
 
Read More

Rabu, 19 September 2018

Wirausaha Muda Mandiri Award 2018: Menghadirkan Orang-orang Hebat Dalam Satu Acara Keren



Wirausaha Muda Mandiri Award 2018 Hadir Di Kota Malang
Halo semuanya kembali bersamakau melankolis muda hehe. Kali ini aku gak bakal bahas jalan-jalan lagi nih. Tapi akan membahas acara yang ku kunjungi. Acara yang satu ini sangat menginspirasi  bagiku. Bukan hanya konsepnya aja yang luar biasa bagiku, tapi narasumber juga bagus-bagus. Apa sih acaranya? Penasaran kan? Baca terus yuk.

Acara yang ku hadiri adalah Wirausaha Muda Mandiri Award 2018. Tempatnya di Universitas Brawijaya, tepatnya di Samantha Krida. Siapa sih yang gak tau Universitas Brawijaya? Dari seluruh Indonesia juga, bahkan luar negeri juga udah terdengar tuh gaungnya salah satu perguruan terbaik ini. Nah kebetulan banget acara yang aku datengin bertepat di perguruan tinggi ini.

Apa sih Wirausaha Muda Mandiri Award itu? Udah pada tau belum? Nih aku kasih tau. Muda Mandiri Award itu adalah acara dimana para wirausaha muda diberikan wadah untuk terus melakukan pengembangan terhadap usahanya. Dan pastinya juga diberikan apresiasi. Semua itu dilakukan oleh salah satu bank terbesar di Indonesia, yaitu Bank Mandiri. Usaha apa aja sih yang di apresiasi dan dikembangkan? Nah kalau itu mah, semuanya. Entah itu dibidang makanan, IT, dan masih banyak lagi. Keren bukan?

Bank Mandiri Memberikan Apresiasi Kepada Wirausaha Muda Indonesia

Nah pada tanggal 15 September kemarin adalah puncak tuh dari serangkaian acara yang telah dilaksanakan untuk menentukan siapa wirausaha muda yang akan mendapatkan apresiasi dari Bank Mandiri. Nah acaranya tuh gak sesuai dengan perkiraanku ternyata. Ku kira acaranya akan monoton dan cepet selesai gitu, dan itu salah banget. Begini nih ceritanya mulai dari awal aku dateng sampai acaranya selesai.



Pada saat pertama dateng, aku disambut dengan penataan yang elegan, keren, mantep pokoknya. Ketika aku mulai masuk ke dalem ruangan, kirain kan ruangannya gak seberapa gede tuh. Setelah masuk, begh gede banget euy ternyata. Mana yang udah di dalem udah banyak yang dateng. Bukan hanya orang-orang penting dan finalis WMM lho dateng. Mahasiswa dari beberapa Universitas ternama juga dateng tuh. Mulai dari UNISMA, UM, Politeknik Negeri Malang, UIN Malang, UMM, Universitas Ma Chung, dan pastinya sebagai tuan rumah dari Universitas Brawijaya. Banyak banget deh yang dateng.


Dicky Diffie, Berhasil Mengocok Isi Perut, Bikin Ngakak Mulu
Pas udah di dalem nih yak, kebetulan acara inti belum dimulai nih. Semua yang hadir sempat dihibur oleh salah satu stand up comedy an, yakni Dicky Diffie. Lumayan mengocok isi perut nih, serius. Gak cuma itu, kita juga mendapatkan hiburan dari para personil Reog Ponorogo Universitas Brawijaya. Ini nih, patut dibanggakan banget. Ternyata kaula muda masih semangat untuk melestarikan budaya yang ada di Indonesia. Penampilannya juga keren tuh, gak monoton menurutku. Perform yang disuguhkan tuh dipadukan dengan budaya modern, jadi pakai lampu-lampu gitu. Keren deh pokoknya. Kalau gak percaya liatin foto yang udah kuambil. 


Orang-orang Hebat Dalam Acara Talkshow

Acara Wirausaha Muda Mandiri Award 2018 ini dihadiri oleh Menteri BUMN Ibu Rini Soemarno. Rencananya sih Bapak RI satu (Presiden Jokowi) juga turut hadir, namun karena ada kepentingan mendadak jadi batal hadir deh. Pada saat talkshow, dihadiri oleh orang-orang hebat lain lho. ada Hari Santosa Sungkari, dari Deputi Infrastruktur Ekonomi Kreatif Republik Indonesia. Ada juga Kartika Wirjoatmodjo, Direktur Utama Bank Mandiri. Andreas Eddy Susetyo dari Pansus RUU Kewirausahaan Nasional. Jodhi Palgunadi, nah yang satu ini dari Akum.biz. Kemudian ada juga Jeremia Allan, nah kalau ini yang punya Gedhang Nugget, orang malang mah pasti tau, hehe. Mereka semua orang-orang hebat kan? Eh ada satu lagi, Ardian Gunadi, CEO Investree.

Kita semua yang hadir di Wirausaha Muda Mandiri Award  2018 bisa berkesempatan mendengar langsung tuh bagaimana perjuang orang-orang hebat yang hadir. Jadi kita tau kan gimana rasa berusaha, dan tau kalau semuanya itu tak ada yang instan, pasti ada perjuangannya. Kesempatan yang langka sih bagiku.

Ini Semua Para Finalis Yang Mendapatkan Penghargaan, Selamat Ya.

Talkshow udah berakhir, tibalah saatnya pengumuman siapa-siapa finalis aja yang kan pendapatkan penghargaan dari Bank Mandiri. Nah untuk kategorinya nih,
  • Wirausaha Industri, Perdagangan, dan Jasa
  • Wirausaha Boga
  • Wirausaha Kreatif
  • Wirausaha Sosial
  • Wirausaha Teknologi Digital
  • Wirausaha Teknolog Non Digital
  • Wirausaha Digital Financial Techonlogy
Eits, ini dibedakan lho ya antara mahasiswa dan non mahasiswa. Untuk penghargaannya berupa akses perkreditan, trophy + sertifikat, dan pembinaan bisnis. Weh manteb kan.

Siapa Yang Gak Kenal Sama Yang Satu Ini, hihi

Setelah semua sudah diumumkan semua yang mendaptkan penghargaan sebagai apresiasi. Ternyata ada yang bikin aku bahwa aku gak sia-sia dateng ke acara WMM Award 2018 ini, yakni acara hiburan terakhir yang dateng langsung sosok penyanyi yang beberapa saat lalu bikin Indonesia dikenal khalayak Internasional. Siapa dia? Dia adalah Via Vallen, hehe. Semua yang dateng heboh euy, yah termasuk aku sih. Bisa liat langsung Via Vallen, deket lagi, siapa yang gak bakalan heboh coba? Apalagi saat membawakan lagu “Meraih Bintang”, begh bawaannya inget Asian Games mulu, hehe. Gak nyesel deh, acaranya seru. Diluar ekspentasi yang aku bayangin diawal.


Adem Banget Yak Liatnya hehe

Di akhir acara WMM Award 2018, juga ada yang gak kalah menarik. Bank Mandiri juga memberikan doorprize kepada mahasiswa yang dateng ke acara ini. Udah dateng, dapet ilmu, dapet hiburan menarik dan luar biasa banget *ada Via Vallen nih*, dan masih berkesempatan dapet dooprize lagi. Kurang apa coba? Kalau gak salah kemarin hadiah utama HP Samsung deh, lupa tapi Samsung apaan, yang aku inget keluaran terbaru pokoknya, hehe maapkeun khilaf lupa.

Mungkin itu aja sih yang bisa aku bahas dari acara Wirausaha Muda Mandiri Award 2018 kemarin. Pokoknya acaranya keren banget, bermanfaat, dan gak monoton. Oh iya buat kalian yang pengen berbisnis. Jangan takut untuk berbisnis. Gagal adalah batu loncatan untuk sukses. Teruslah mencoba dan jangan menyerah. Apalagi buat kalian yang masih muda tuh, siapa tau kan kalian adalah salah satu finalis Wirausaha Muda Mandiri tahun depan. Oh iya, kalau ada pertanyaan seputar WMM Award 2018 kemarin, langsung komen aja yak, bakalan dibales. Terimakasih

*Tambahan Foto Nih*
Finalis Dari Pekanbaru

Finalis Dari Universitas TELKOM

Kesenian Reog Ponorogo Dari Universitas Brawijaya



 
Read More

Melankolis Muda Yang Suka Nulis Apa Saja